-->

PARA SOSOK KIRIMAN PENGHALANG JODOH "...mungkin bukan kamu yg tidak menarik, tapi ada orang yg tidak ingin kamu memilih orang lain..."

 

PARA SOSOK KIRIMAN PENGHALANG JODOH


"...mungkin bukan kamu yg tidak menarik, tapi ada orang yg tidak ingin kamu memilih orang lain..."

PARA SOSOK KIRIMAN PENGHALANG JODOH

True Story by Erika.


Halo, salam kenal, aku Erika Siti Zulfa. Aku asli Indramayu, tapi dari kecil udah tinggal di Tanjungpinang. Aku anak pertama dari ³ bersaudara, yg semuanya punya kemampuan bisa ngeliat + ngerasain keberadaan makhluk halus.

Jadi, dari kecil sebenarnya aku udah sering ngalamin kejadian mistis. 

Tapi di sini aku mau ceritain kejadian waktu aku kena sihir penghalang jodoh. FYI waktu itu aku bukan hanya dikirimi sihir dari 1 orang, tapi dari 2 orang yang berbeda sekaligus.

Cerita ini dimulai sewaktu aku baru tamat SMA tahun 2017 lalu, aku mau lanjut kuliah sambil mondok di Yogyakarta, tepatnya di UNY. Terus aku berangkat ke Jogja utk ngikutin tes SBMPTN sambil nyari PONPES yang khusus untuk mahasiswa/i.

Selesai tes sebelum pulang ke Tanjungpinang, aku sempat2in mampir ke Malioboro utk sekedar jalan2 dan berfoto lalu aku posting foto2nya ke facebook. Setelah itu aku pulang lagi ke Tanjungpinang.

Tiba2 ada yang chat aku di messenger facebook, ternyata dia guru ngaji aku waktu aku kelas 1-2 SMA namanya Tama (nama samaran) dia ustadz muda/mubaligh umurnya sekitar 23/24 tahun. Waktu aku naik kelas 3 SMA, dia pulang ke kampungnya di Jombang.

Tama :"Assalamualaikum, Erika apa kabar?"

Aku : "Wa'alaikumsalam, alhamdulillah baik mas. Sampean gimana kabarnya?"

Tama :"Alhamdulillah baik. Kamu abis dari Jogja ya? Kok gak bilang2 kalau habis dari Jogja?"

Aku :"Memangnya kenapa mas?"

Tama :"Kalau tau kan mas bisa nyusul kesana"

Aku :"Aku cuman ikut SBMPTN di sana terus mampir sebentar ke Malioboro terus balik"

Tama :"Kita move WA aja ya, gak enak ngomong di sini"

Segera aku langsung kasih nomor WhatsApp aku, dan dia langsung ng-chat.

Awalnya basa basi dan bahasan bahasan random, terus lama kelamaan dia bilang..

Tama :"Ka, kamu mau gak nikah sama aku?"

Aku kaget banget kenapa dia tiba-tiba ngajakin nikah. Apalagi baru pertama kali ngechat walaupun sebelumnya udah saling kenal tapi kami -ga pernah benar-benar akrab selain dia ngajar ngaji, selain itu dia orangnya pendiem banget.

Aku :"Lho kok tiba2?"

Tama :"Sebenarnya aku udah lama suka sama kamu, tapi dulu kamu masih sekolah jadi aku nunggu waktu yang tepat"

Aku :"Tapi mas aku belum siap, masih panjang perjalanan aku, masih pengen mondok dan kuliah, gak mau buru-buru nikah, maaf yaa"

Tama :"Gak papa, aku mau nunggu sampai kamu lulus kuliah dan sampai kamu siap"

Aku :"Jangan nunggu aku, kalau mau nikah duluan gak papa, aku masih lamaa. Masa selama di sana gak ada suka sama cewek?"

Tama :"Gak ada, aku pun gak tau kenapa biasa aja. Tapi kalau sama kamu aku nyimpen perasaan"

Aku :"tapi maaf banget aku belum bisa"

Tama :"yaudah gak papa, kamu yang bener ya kuliah dan mondoknya, aku tetap mau nunggu kamu"

Aku gak percaya dengan omongannya kalau dia mau nunggu aku, aku masih belum bisa nerima dia. Tapi kami tetap berhubungan dan komunikasi dengan baik.

Singkat cerita, aku dapat pengumuman hasil tes SBMPTN, qadarullah ternyata aku gak lolos. Jujur, Sedih banget rasanya.

Tadinya aku pengen ikut tes sekali lagi lewat jalur mandiri, tapi waktu itu orang tua aku lagi dapat musibah, bapakku berhenti kerja. Orang tua aku ga ngizinin aku pergi ke Jogja untuk ikut tes lagi, dan aku ga dibolehin kerja.

Tapi kalau untuk mondok aku diizinin dari pada aku nganggur di rumah. Soal biaya orangtua akan akan usahain asalkan aku mondoknya di Batam aja biar lebih dekat, dan aku nurut aja.

Lalu aku nyeritain tentang ini ke mas Tama, sejak hari itu dia memang jadi tempat aku curhat atau sekedar cerita2 masalah sehari hariku. Dia support aku, tapi dia malah ngungkit omongannya yg kemarin kalau dia mau nunggu aku.

Aku :"Aku gak yakin mas bisa nunggu aku selama itu. Jgn dipaksain mas, aku gak mau jadi saling membebani nantinya karna ditunggu dan menunggu"

Tama :"Kamu jgn main2 yaa mondoknya, smpai lulus dan dan bisa tugas. Smg lancar dan barokah. Aku mau buktiin kalau aku bisa nunggu kamu"

Aku :"Insya Allah mas, alhamdulillahijazallahu khoiron".

Sampai akhirnya aku resmi masuk ke sebuah pesantren di Batam, setelah itu kami lost kontak karna peraturan pesantren di sana selama jadi santri gak boleh bawa handphone.

Singkat cerita, tepat di bulan April 2018, selesai pengajian malam sekitar jam 22.00 WIB, anak2 kelasku di pesantren masih ngeberesin barangnya masing2. Tiba-tiba aku ngerasain sesak dan takut yang luar biasa. Tangan aku mulai dingin, pucat dan susah nafas.

Aku gak tau kenapa bisa tiba2 padahal aku gak pernah punya riwayat penyakit asma.

Temen2 disekitarku panik dan langsung bawa aku ke kamar di lantai atas. Mereka berusaha bacain doa dan ngaji, aku masih menggigil dan meringkuk ketakutan sambil berusaha istighfar.

Aku gak tau kenapa, tapi rasanya kayak ada energi besar yang dateng. 

Kata temen2ku "Istighfar mbak, baca doa penjagaan" dan mereka ngasih aku buku do'a, tiba2 tangan aku gemetar hebat sambil mengepalkan tangan. Aku gak bisa ngomong apa-apa selain nangis.

Kata temenku "mbak gak boleh nangis, nanti jadi nambah takut".

Ya, aku salah seharusnya aku gak boleh nangis yang bikin aku makin susah ngendaliin diriku sendiri.

Selang beberapa lama, emosiku pun mereda dan lemas. Tapi masih ada sesuatu yang janggal.

Tangan kiri sampai ke bahu aku rasanya berat dan pegal. Benar2 beda dari yg biasanya. 

Tapi aku gak menggubris, aku pengen cepat2 tidur karna energi aku rasanya terkuras habis. 

Temen2 bersedia numpangin aku tidur di tengah2 mereka biar aku terjaga. Alhamdulillah mereka baik banget.

Besoknya selesai solat subuh, adalah jadwal tadarus qur'an di kelas. Waktu masuk kelas aku cuma bisa nunduk dan megangin tangan kiri yang berat, mata aku ngeliatin orang2 yg lewat dengan tatapan tajam. Ngeliat tingkah aku yang aneh, terus salah satu temenku nanya "mbak kenapa?"

Aku gak bisa jawab apa-apa karna mulut aku rasanya terkunci, cuma bisa menggeleng pelan. Dia diem aja dan langsung duduk di sebelah aku. Ini bukan diri aku yang biasanya. Aku gak bisa ngendaliin diri aku sendiri, semua perlakuan ini bukan benar2 dari aku.

Saat lantunan ayat suci al-qur'an dibacain yg dipimpin sama temenku di depan, mata aku langsung tertuju ke dia menatapnya dgn tajam. Lalu tiba2 dadaku rasanya sesak dan susah nafas, yg aku rasain di dalam diri aku kayak ada gejolak amarah dan rasa ga terima mendengar bacaan2 itu.

Temen2 aku nyadarin keanehan aku dan langsung bawa aku naik ke kamar. Sampai ah aku di kamar untuk ditenangin. Setelah aku bisa tenang, salah satu temen aku namanya Dita tiba2 nanya "mbak kok tangannya nari2 sih tadi?"

(Di pondok kami walaupun masih seumuran biasa dipanggil mbak).

Aku bingung dengan pertanyaan dia karna aku ga ngerasa kalau tangan aku tadi nari2, apalagi aku gak bisa nari. Aku memang masih setengah sadar tapi aku gak bisa ngendaliin diri, aku cuma bisa ngeliat apa yang terjadi di depan mata aku.

Aku :"Gak kok, siapa yang nari2"

Dita :"tadi mbak tu tangannya nari2 kayak gini ni jarinya sampai lentik" (dia peragain gimana tangan aku nari mirip penari sinden)

Aku :"masa sih? Perasaan aku gak lagi nari. Udah tau aku sesak nafas tadi"

Dita :"iyalah mbak gak sadar, tapi tadi tangannya nari nari..."

Aku jadi mikir... apa gara-gara kejadian semalam??..


****

Lalu sejak kejadian itu aku jadi sering kesurupan, tapi aku gak sepenuhnya hilang kesadaran, aku masih bisa ngeliat apa yang terjadi dan ngerasain amarah yang ada di dalam diri aku, rasanya kayak ada yang ngendaliin diri aku dan susah buat aku ambil alih...

Hingga sewaktu siang, saat kami semua lagi di kamar untuk istirahat dan aku tiba2 aku ngerasain sesak, tangan aku gak bisa dikendaliin dan mulut aku terkunci. Iya, aku kumat.

Aku dikendalikan lagi dengan posisi duduk sambil tanganku melentik2 seperti penari. Temen2 aku iseng nanyain ke aku (dalam keadaan dirasuki), mereka penasaran dari kemarin siapa sebenarnya yang ngerasukin aku ini.

Tri :"heh kamu siapa sih?!" (Tri ini anaknya suka ngegas tapi sebenarnya dia baik)

Aku :"..." (gelengin kepala pelan dan tangannya terus menari2)

Tri :"kamu datang dari mana?!"

Aku :"..." (masih dalam posisi yang sama)

Tri :"engkau gak bisa ngomong ya?! JAWAB!!!"

Aku :"..." (senyum menyeringai dan masih dalam posisi yang sama)

Gak lama kemudian aku langsung sadar, terkulai lemas dan pusing... Energi aku rasanya terkuras setiap abis dirasuki.

Mereka udah sering banget nanya sama jin yang ngerusikin aku tiap kali aku kesurupan, siapa sebenarnya dan dari mana? Tapi gak pernah dijawab sampai bikin mereka kesel.


***


Adzan dzuhur pun berkumandang.. yang lain langsung siap2 untuk pergi ke mesjid sedangkan aku solat di kamar. Karna keadaan aku yang ga memungkinkan dan sering kumat, jadi aku jarang untuk solat ke mesjid.

Aku ditemenin sama sama 1 orang temen namanya Fatimah, dia ikut solat di kamar karna aku gak bisa dibiarin sendirian. 

Selesai solat, dan kamar masih dalam keadaan sepi tiba2 aku kumat lagi... Alhamdulillah mbak Fatimah mampu tetap bersikap tenang.

Dia terus ada di samping aku dan memegangiku. Tiba2 aku kayak mau bilang sesuatu ke mbak Fatimah dengan suara berbisik..

Aku :"aaa.. aa.a..kuuuuu...uuu"

Fatimah :"apa?"

Aku :"aaaaaakuuuuu" (sambil nepuk nepuk dada kayak lagi memperkenalkan diri)

Fatimah :"aku?"

Aku :"..." (senyum ngangguk)

Fatimah :"kamu siapa?"

Aku :"Liiiiiiiiiiiiiiiii... Hhh... Liiiii" (nafas aku mulai terengah2)

Fatimah :"aku gak denger kamu ngomong apa?"

Aku :"Liiiiiiiii....naaaaaa...."

Fatimah :(mikir) "Lina?"

Aku :"..." (senyum ngangguk)

Fatimah :"kamu dari mana?"

Aku : (nunjuk ke arah tenggara, di sana ada jurang yang ada sumurnya)

Sumur itu adalah salah satu sumur yg masih berfungsi dan dipakai untuk keperluan pondok. Jurangnya juga gak terlalu curam masih bisa dilewati tapi mesti tetap hati2, di jurang itu masih banyak bambu dan bekas potongan bambu yang udah ditebas.

Fatimah :"kamu dari sumur yang di situ?"

Aku : (senyum dan mengangguk)

Fatimah :"kenapa kamu sering gangguin mbak Erika?"

Aku :"suuuuuuu..kaaaa"

Fatimah :"suka sama mbak Erika?"

Aku :( tersenyum lalu  ngangguk lagi...)

Fatimah :"pulang yaa, kasian mbak Erika capek mau istirahat" 

Aku/Lina : "gaak maaaau. Biarin ajaaaa"

Fatimah :"gak boleh gitu, kasian orang tua mbak Erika yg biayain dia kesini mau ngaji jadi orang bener, kamu gak boleh ganggu"

Aku/Lina :"biarin ajaaaaaa"

Fatimah :"kalau kamu gangguin mbak Erika nanti kamu masuk neraka, lho!."

Aku :"biarin ajaaaaaaaa." (dengan logat centil)

Lina.. Sosok pertama yang memperkenalkan keberadaannya dalam diriku.

Ngeliat keadaan aku makin lemes, mbak Fatimah jadi gak tega, terus dia berusaha bacain aku doa buat ngeluarin jin Lina, tapi belum juga keluar. Dia masih berusaha, dia nyoba pake doa "penjagaan",

Ini adalah salah satu do'a penjagaan yang sampai sekarang rutin aku baca

Aku gak nyaranin untuk amalin do'a ini tanpa berguru lebih dulu ya. Kalau mau amalin silahkan tanya guru/ustadznya masing-masing sebelum mengamalkan sesuatu. Karena ini kembali kepada diri masing2.

Seketika setelah dibacakan itu, aku langsung sadar, mbak Fatimah pun kaget baru sekali dibacain do'a nya Jin nya bisa langsung keluar. Ternyata doa itulah yang menjadi kelemahannya. Jadi semenjak itu setiap kali aku kumat mbak Fatimah selalu bisikin do'anya ke telinga aku.

Semenjak digangguin jin yang mengaku sebagai Lina, banyak perubahan2 aneh yang terjadi pada diriku, selain tangan kiri aku sering nari2 sendiri tanpa aku sadar, kadang kedua lutut sampai ke bawah kaki aku sering tiba2 bengkok, bener2 ga bisa dilurusin rasanya kaku, dan ngilu kalau harus dipaksa lurus. 

Jadi kalau aku lagi jalan normal kakinya bisa tiba2 kayak diputar ke dalam jadi susah mau jalan, seperti orang berkaki X.


Parahnya lagi, kalau aku lagi ngobrol sama temen2, Lina sering ambil alih tubuhku, suaraku tiba tiba bisa berubah jadi lebih halus dan centil. Jadi di dalam diri aku kayak ada 2 jiwa dalam 1 tubuh berebut untuk ngendaliin secara berganti2an.

Dan sejak aku sering diambil alih oleh Lina,  aku jadi benci dengan semua laki-laki tanpa alasan. Setiap ada yang ngajak aku ngomong atau sekedar menyapa aku bisa marah besar sampai ngamuk.

Karena keadaan aku makin lama makin gak memungkinkan untuk bertahan di sana, akhirnya aku nghubungin orang tua aku untuk jemput sekalian pamitan ke guru dan temen-temen. Aku bersyukur banget di sana punya temen-teman yang baiknya masya Allah.

Sedih banget harus pisah dari mereka, aku berharap masih bisa ngumpul bareng mereka.. Tapi keadaanku sangat tidak memungkinkan untuk itu.

Singkat cerita, aku sampai ke Tanjungpinang dengan selamat. Pulang ke rumah itu tandanya aku jadi bisa main hp lagi, tapi belum ada siapa pun yang ku kabarin selain keluarga. Satu notif pesan whatsApp masuk ke hp aku, ternyata dari saudara aku, mbak Dini (nama samaran).

Mbak Dini ini udah berumah tangga dan aku akrab banget sama dia.

Mbak Dini :"Ka, kabar?"

Aku :"alhamdulillah baik mbak"

Dilanjut dengan basa basi, berujung petanyaan.

Mbak Dini :"Ka, kemaren ada yang dateng kesini sampai 2x nanyain kamu. Kamu mau gak sama dia? Kali aja kamu dengan nikah bisa sembuh."

Aku :"siapa mbak?"

Mbak Dini :"Reno (nama samaran), orang tua nya udah 2x nembung kamu waktu kamu masih di pondok, ...aku udah bilang Erika nya masih mau mondok dan kami disini ceritain juga keadaan kamu waktu di sana. Tapi katanya mereka mau nerima keadaan kamu bilang gak papa mereka mau nunggu. Katanya mereka punya kenalan orang pinter yang bisa ngobatin kamu Ibumu belum cerita ya? Tanya aja sama  ibumu"

Aku :"belum mbak, aku gak mau lah mbak masih mau sendiri dulu."

Mbak Dini :"ooh, yaudah kalau gitu"

Sebenarnya aku sama Reno gak pernah saling kenal, tapi dulu keluarga kami pernah akrab sebelum keluarga mereka pindah ke kota.

Jadi orang tua nya yang mau jodohin aku dengan anaknya. Mereka gak nemuin orang tua aku secara langsung, tapi melalui saudara aku yang lebih dekat.

Btw sebelum mbak Dini wa aku buat ngasih tau tentang si Reno, aku sempat buka facebook lalu liat list permintaan pertemanan --dan menemukan ada nama dia, dan tanpa pikir curiga aku konfirmasi pertemanannya. 

Ga berapa lama, keluarga Reno nanyain kepastiannya lagi. Aku sudah menjelaskan keputusanku, tp keluarga aku bingung gimana cara nolaknya.

Karena pihak Reno susah nerima alasan apapun dan tetap kekeh mau sama aku. Keluarga aku sebenarnya kurang setuju dengan dia, karena sifat keluarga nya yang angkuh, mereka bahkan gak segan-segan nawarin uang puluhan juta asal aku mau nikah sama anaknya.

Seakan2 aku bisa dibutakan dengan harta itu, dari sana aku sudah kehilangan respect ku kepada keluarga tersebut.

Dulu aku jg pernah cerita tentang Tama ke mbak Dini kalau dia bilang mau nungguin aku, terus mbak Dini jadi inget dan berupaya hubungin Tama buat ngabarin kabar tentang aku dan memastikan janjinya dulu.

Notifikasi pesan whatsApp masuk, rupanya dari Tama.

Tama :" Assalamualaikum Erika, apa kabar? Kok gak ngabarin kalau udah pulang?"

Aku :"Waalaikumsalam, alhamdulillah baik. Hehe maaf mas, memang sengaja lagi gak mau ngehubungi siapa-siapa"

Tama :"kamu kenapa pulang?"

Aku :"aku digangguin lagi di pondok"

(FYI di tahun 2017 lalu tepatnya bulan oktober aku pernah pulang karna di ganggu jin yang melibatkan temen2 aku, waktu itu aku pulang masih mau ngabarin dia. Jadi ini kali kedua aku pulang gara2 diganggu jin).

Tama :"Ooh gitu, kamu perbanyak do'a. Jangan banyak melamun"

Aku :"iyaa mas"

Tama :"Ka, kamu masih mau gak nikah sama aku?"

Aku :"mas masih nungguin aku?"

Tama :"masih, dulu kan aku pernah bilang mau nunggu kamu. Mana mungkin aku lupa"

Aku :"Tapi aku kan kayak gini mas, sering diganggu jin"

Tama :"gak papa aku nerima keadaan kamu, asal kamu juga mau terima aku"

Aku :"yakin nih?"

Tama :"yakin"

Aku :"mas istikhoroh aja dulu, gausah buru2"

Tama :"iya Ka, kamu juga yaa"

Aku coba istikhoroh  berkali-kali sampai akhirnya aku nemuin jawaban. Aku dimimpiin tiga kali berturut-turut dengan mimpi yang sama..Terus aku ngehubungin Tama untuk ngasih keputusan.

Aku :"Assalamualaikum, mas. Aku mau bilang sesuatu"

Tama :"Waalaikumsalam, iya bilang aja Ka"

Aku :"aku udah solat istikhoroh"

Tama :"terus gimana?"

Aku :"iya, aku mau. Tapi gak buru-buru, yaa. Soalnya keadaan aku belum stabil, aku masih suka marah ke cowok"

Tama :"alhamdulillah, iya gak papa aku ngerti.."

Sejak itu, kami jadi makin sering komunikasi walaupun hanya lewat hp karena dia masih di Jawa, tapi hubungan kami berjalan dengan baik. Tama belum berani ngelamar aku langsung karna belum dapat pekerjaan tetap, dia baru aja berhenti kerja.

Sebenarnya orang tua aku gak mempersalahkan kalau dia belum dapat pekerjaan, asalkan dia bisa sayang sama aku dan mau tanggungjawab setelah menikah. Tapi prinsip Tama mau punya pekerjaan tetap sebelum menikah.

Sambil ngulur waktu, aku masih mau menikmati masa sendiri dan Tama juga masih nyari2 pekerjaan.


***


Malam hari sebelum bulan puasa sekitar jam 9 malam, bapakku dan temennya lagi ngobrol di teras samping. Terus tiba2 dari luar pagar terdengar suara mirip kaca yg dipecahkan, dan suaranya itu keras banget. 

Bapak dan temennya langsung terdiam dan katanya ngerasain hawa yang beda. Temen bapakku jadi ketakutan setelah dengar suara pecahan itu dan langsung buru2 pulang. Setelah temennya pulang, bapak langsung masuk ke rumah.

Sejak kejadian itu, hal-hal aneh mulai terjadi sama aku, makin hari aku makin ngerasa benci dengan Tama tanpa alasan. Tiba2 aku jadi benci dengan pernikahan, rasanya pengen aku batalin rencana nikah sama dia.

Setiap hari aku selalu maki-maki dia, apapun yang dia lakuin selalu salah menurut aku. Aku selalu ngerasain sakit hati, dan cemburu buta . Padahal aku gak tau apa yang Tama lakuin di sana. Seperti ada suara suara pikiran yang mempengaruhi aku untuk benci dia.

Tapi Tama selalu sabar nghadapin sikap aku, dia gak pernah sekalipun balik marah. Seringkali aku minta batalin rencana nikah, tapi dia tetap pertahanin hubungan. Tapi tiba masanya aku sadar, aku seketika jadi ngerasa bersalah dan minta maaf ke dia, dia selalu maafin aku.

Walaupun aku terus aja ngulangin kesalahan yang sama, nyalah2in dan minta batalin nikah, berkali kali.. Aku gak tau kenapa bisa kayak gitu, rasanya terjadi begitu aja.

Demi kenyamanan, aku takut terus2an maki dan benci dia. Jadinya aku minta dia jangan hubungin aku sementara waktu untuk menenangkan diri, dia pun ngerti dan kami mulai tanpa jalin komunikasi apapun sambil menunggu Tama siap dan melamarku

Orang tua aku jadi merasa bersalah dengan Tama atas semua perlakuan aku ke dia yg memang sudah keterlaluan. Ibuku nyoba nghubungin dia dan minta maaf atas perbuatan aku, tapi alhamdulillah dia ngertiin keadaan aku, dia bilang.

"iya gak papa bu, saya ngerti dan gak marah sama Erika, saya tau bukan maksud Erika kayak gitu.."

Tama sangat disenangi dengan keluarga besar aku karena ketulusannya, orang tua aku jadi semakin berharap dia bakal segera menikah denganku.

Seiring berjalannya waktu, tepatnya setelah hari raya Idul Fitri, di tempat kerja pamanku lagi adain lowongan kerja. Paman aku cepat2 nghubungin Tama untuk nawarin pekerjaan itu dan Tama pun setuju. Tama janji sama keluarga aku kalau bakal nikahin aku setelah dia dapat pekerjaan.

Singkat cerita, Tama tibadi Tanjungpinang. Dia sengaja gak ngabarin aku karna kemauan aku kemarin utk gak kontakan. Aku dikabarin dari mbak Dini klau dia udah sampai disini.

Tapi kabar kedatangannya bukan jadi kabar baik buat aku, justru sebaliknya jadi awal kabar buruk buatku.

Aku langsung ngamuk sejadi-jadinya, kayak ada yg ngendaliin diri aku tapi aku masih bisa sadar.

"TAMAAAAAAA!!!! MAATI KAUU!!!" Lalu tiba2 aku nangis kejer sambil terus2an ngomong..

 "Jangan nikaaaahh...hwaaaaa..,gak boleh nikaaaaaah..Tamaaaaaa!!! matiiiiii!!!!"

orang tua aku kebingungan, dan berusaha nyadarin aku tapi mereka kewalahan.

Aku :"jangan nikaaah! TAMAAA AKU BUNUH KAUUUU!!!"

Dari yang aku nangis kejer tiba2 berubah jadi ketawa cekikikan "hihihihihihihihihi...LIIIIIIIIINAAAAAA" sambil megangin dada spt memperkenalkan diri.

Keluarga aku terus aja ngaji dan dzikir. Sedangkan aku kesusahan ngambil alih diri aku, sekali-kali aku mukulin sendiri dan bilang "jangan nikaaah!!!! Gak boleh nikaaaah!!!. Sama aku ajaaaaa!!!. Erika gak boleh nikaaaah!!!

"Gagaal!!! gagaaal!! gagaaal!!! Gak akan nikaah! Aku mau gagalin kalian hihihihihihi!" Aku bersumpah untuk menggagalkan kaliaaan! Aku mau gangguin Tama lah! Aku mau kesana hihihihihihihihi"

Keluarga aku makin panik, terus coba nghubungin orang yang biasa nanganin orang yang ke-jin-an.

Setelah dihubungi dan ditangani org panggilan keluarga, aku pun sadar.

Bapak jadi keinget waktu sebelum bulan puasa pernah denger suara kemprangan kaca dari arah pagar dari semenjak denger suara itu keadaan seisi rumah jadi terasa panas.

Lalu orang tuaku minta tolong sama Mbah Man. Bapakku minta tolong untuk melihat kejanggalan yg ada di sekitar rumah. Setelah ditelusuri, ia merasakan sesuatu yg aneh di luar pagar, lalu beliau minta tolong bapak dan adik aku yg cowok (14th) menggali tanah di samping luar pagar.

Setelah ditelusuri, Mbah Man merasakan sesuatu yang aneh di luar pagar, lalu beliau minta tolong bapak dan adik aku yg cowok (14tahun) untuk menggali tanah di samping luar pagar... Gak disangka, ada 2 benda aneh yang tertanam di tempat yang jaraknya gak berjauhan.

Pertama kembang yg dimasukkan ke dalam pipa kecil, jarum yg dibungkus dgn kain hitam, lalu benda kedua yg keliatannya masih belum terlalu lama tertanam ada selembar kertas berisi mantera, rambut dan darah yg digulung lalu diikat berbentuk pocong. Lalu kedua barang itu dilenyapkan.


***


Selama Tama ada di Tanjung Pinang, kami belum pernah ketemu karena keadaan. Hampir setiap hari aku kerasukan, ngancam bakal gagalin nikah dan selalu melontarkan sumpah serapah buat Tama. Udah bbrp orang berganti2 dimintain tolong buat ngobatin aku tapi belum ada yg berhasil.

Tapi dari semua yang ngobatin aku, mereka bilang kalau ini adalah kiriman sihir untuk menghalangi jodoh, dan semua nya bilang bahwa ini dikirim dari dua orang yang berbeda.

Aku ngerasain energi yang besar di dalam rumah, titiknya ada di kamar adik aku yang cewek, aku kayak diserang terus2an sampe bikin aku pusing dan mual. Gak tahan, aku langsung lari keluar rumah.

Aku duduk di teras buat pulihkan diri ditemenin ibu, terus kayak ada yang bisikin aku dengan nama "..Reno..". Tapi aku gak menghiraukan, aku coba masuk ke dalam rumah lagi, terus aku liat sosoknya... sosok laki-laki besar tinggi dan hitam berdiri di depan pintu kamar.

Energinya sangat kuat, dan yang aku rasain dia ini 'algojo' yang dikirim sama tuannya untuk jadi mata-mata di sini. Yang aku liat semua makhluk yang ada di rumah ini pada tunduk dan takut sama sang algojo walaupun bukan dari bagian pengikutnya.

Dia nyerang aku lagi, aku gak sanggup untuk masuk rumah, aku keluar rumah lalu muntah-muntah. Saat "menyerang" itu, kayak ngomong sesuatu tapi aku gak bisa nangkap omongannya.

Ibu lalu masuk rumah untuk bacain do'a. Beberapa saat setelah merasa baikan, aku masuk rumah lagi dan si algojo itu udah gak ada. Yang aku rasain, kalau dia itu pergi ke rumah tuannya untuk ngelaporin setiap kejadian yang ada di rumahku.

Di rumahku ada tiga kamar mandi yang salah satunya jarang banget kami gunain untuk mandi, di kamar mandi itu ada bathub dan shower, tapi seisi rumah lebih nyaman mandi di kamar mandi yang pake gayung.

Jadi kamar mandi itu hanya untuk digunain untuk menyimpan handuk. Kalau mau ke dapur, harus ngelewatin kamar mandi itu dulu. Waktu itu aku mau jalan ke dapur, belum sampai ngelewatin depan pintu kamar mandi, aku ngerasa kayak ada energi yang besar nolak aku.

Aku mual dan pusing. Badanku pun langsung berbalik ngebelakangi kamar mandi itu, aku kayak gak bisa menghadap ke depan kamar mandi. Terus waktu aku paksain lagi untuk lewat, lagi2 rasanya tertolak. Aku coba lewat sambil membelakangi kamar mandi itu, baru aku berhasil lewat.

Malamnya orang tua aku minta tolong Mbah Man, orang yang kemarin nemuin barang-barang kiriman santet itu, lalu setelah ditelusuri ntah dari mana dan ntah bagimana di dalam kamar mandi itu ada kembang di dekat bathub.

Setelah diambil, aku muntah tapi setelah itu aku gak merasakan apapun lagi ketika ngelewatin kamar mandi itu.

Hampir setiap hari aku kerasukan, aku tiba-tiba jadi sering sebut nama Reno. Tapi aku gak mau so'uzon karena aku nggak mau sampai diadu domba sama jin.

Dan satu lagi selain nama Reno, sering juga terngiang dan tersebut2 nama seseorang.. yaitu "Wadoyo" (nama samaran). Yang kutau, dia seorang dukun kampung yang ada di Indramayu dan dia tetangga dekat rumah nenek aku. Rumahnya hanya selisih satu rumah di depannya rumah nenek.

Dulu, waktu tahun 2007 seluruh keluarga besar nenek ku pernah kena sihir dari dia. Sebenarnya kami semua masih ada hubungan saudara, aku masih gak tau asal usul kenapa dia bisa dendam dengan kami.

Yang aku tau, dulu buyut ku dikenal sebagai 'orang pintar' di kampung, beliau suka nyembuh2in penyakit orang. Beliau juga banyak nyimpan pusaka. Sebelum dia meninggal, dia mau mewariskan semua pusaka nya ke anak cucunya.

Tapi waktu itu anak cucu nya gak ada yang mau nerima karena udah mengenal agama dan udah sering ngaji, jadinya anak2nya tau kalau semua itu gak boleh dilakuin karena dosa syirik.

Sampai akhirnya kakek buyutku meninggal, gak ada satupun dari anak turunya yang mau ngurusin peninggalan2 pusakanya. Lalu Wadoyo datang untuk mengambil semua peninggalan2 milik buyut untuk dipelihara. Tapi ternyata sama dia pusaka2 itu disalahgunakan.

Bahkan dia pernah bersumpah bakal ngehancurin seluruh keturunan nenek aku sampai mati. 

Di tahun 2018 ini kejadian lagi, dia sengaja mengirim sihir yang ditujukan ke aku. Menurut orang2 yg pernah ngobatin aku, kata mereka aku adalah satu-satunya cicit dari keturunan buyut aku --yang mendapat ilmu turunan yang bakal bisa ngelawan ilmu nya Wadoyo. Walaupun semua pusakanya dia ambil, dan dia tekuni sendiri ilmunya, tapi kalau ilmu turunan gak bakal lari ke orang lain selain ke keturunannnya.

Orang yg ngobatin aku bilang, ilmu yg dituruni dari buyutku ini ilmunya baik dan tinggi, tapi aku belum mampu menerimanya makanya aku jadi sering kewalahan, kadang bisa bikin spt linglung. Jadi Wadoyo sengaja ngirim sihir itu utk ngebunuh aku dan menghalangi jalan rejeki bapakku.


****


Setelah sekian lama lost contact, Aku  kangen sama Tama. Kami belum pernah ketemu sekalipun. Setiap aku mau coba hubungi dia, badan aku selalu kesakitan, rasanya kayak ditusuk2, disebat, tanganku dipelintir, dan amarah yang gak terkontrol.

Tapi kali itu aku maksain diri untuk berani hubungin dia. Aku ngirim wa ke dia, ternyata nomor hp aku ga di simpen, dia sempat nanya aku siapa, dan setelah memberi tau aku Erika, aku tanyain kabarnya dan ceritain semua keadaan aku yang terkena kena sihir.

Dan terakhir aku nanyain kepastiannya... Tentang rencananya, tentang rencana kami berdua..

Diluar dugaan, dia membalas.. "maaf ya, Erika. Aku gak tau kenapa tiba-tiba jadi gak punya rasa sama sekali ke kamu. Semoga kamu dapat yang lebih baik..."

Aku kaget dengan jawaban dia tiba-tiba ngebatalin rencana nikah, aku gak tau apa salah aku, dan dia sama sekali gak peduli dengan keadaan aku. Aku gak sanggup balas pesannya, rasanya hancur dan malu karna keluarga besar tau nya dia mau nikahin aku. 

dia lupa dengan semua janjinya dulu, dia gak mikirin perjuangan untuk sampai kesini yang niatnya untuk nikahin aku.

Belakangan aku dapat kabar dari temen kerjanya Tama, bahwa selama ini Tama cerita dia nyesel datang kesini kayak gak punya tujuan, dia pengen pulang tapi gak bisa karna masih terikat kontrak kerja di tempat Paman.

Sebulan kemudian, aku beranikan diri untuk datang ikut ngaji ke mesjid karna aku udah lama banget gak ikut pengajian di mesjid, tapi waktu itu aku hanya duduk sendirian di teras ikut mendengarkan. Aku pake masker untuk menutupi wajah aku.

Gak disangka Tama bersama temannya tiba-tiba datang ke mesjid juga tanpa disengaja. Kalian bisa tebak apa yang terjadi selanjutnya? 

Aku kumat seketika.

Tama dan temannya syok dan lari kabur. Leher ku rasanya seperti dicekik sampai leher aku benar-benar sakit dan susah nafas.

Orang-orang yang ada di dalam mesjid pun ikut kaget dan bingung. alhamdulillah, di situ ada saudara aku yang sigap langsung bawa aku pergi biar gak jadi pusat perhatian di situ.

Aku malu rasanya, sakit, dan hancur. ditambah lagi aku jadi makin sering kumat dan suka tertawa terbahak-bahak karena batal nikah. Dan terus2an aku sebut nama Reno. Persis seperti org gila.

Orang tuaku udah bingung buat nyembuhin aku kemana, lalu ada teman ibu namanya Tante Fitri (samaran) yang nyaranin untuk berobat ke pak Haji, (gak tau nama aslinya, tapi dipanggil Pak Haji) yang katanya seorang tabib dan bisa nyembuhin orang2 yg ke-Jin-an maupun penyakit medis.

Tante Fitri sendiri sebenarnya belum pernah berobat ke pak Haji, tapi dia disarankan oleh temannya namanya Buk Sumi (nama samaran) yang udah biasa berobat sama dia. Tapi ibuku mau mastiin pengobatannya dulu seperti apa, jadi ibu dan tante Fitri nyobain berobat duluan kesana.

Lalu tanpa disengaja Ibu dan Tante Fitri ketemu orang tuanya Reno bareng kakaknya di tempat pak Haji, rupanya orang tua Reno katanya sudah sering berobat dengan pak Haji. Mereka ketemu lalu salaman dengan tante Fitri karena saling kenal, tapi hanya ibuku yang gak disalamin --bahkan gak ditegur sama sekali dengan orang tua Reno, tapi ibuku gak mempermasalahkan itu. 

Proses pengobatan berjalan ibu ku kesakitan saat telapak kakinya ditempeli pakai merica. Katanya rasanya seperti ditusuk tusuk jarum.

Lalu tante Fitri sambil bercerita tentang keadaan aku kepada Pak Haji, pak Haji bilang kalau dia sanggup untuk ngobatin aku. Selesai diobati tante Fitri dan ibuku pun pulang ke rumah, tanpa mengatur janji pengobatan untukku.

Ibu ngerasa penyakitnya lebih membaik setelah berobat dengan Pak Haji, tapi belum mau nyaranin aku untuk berobat kesana karena dia bilang baru aja ketemu orang tua Reno, walaupun sebenarnya belum tentu Reno pelakunya. Ibu dan Tante Fitri masih disuruh kesana dua kali lagi untuk --proses penyembuhan, tapi besoknya ibuku gak bisa berangkat karna suatu hal. Jadi hanya tante Fitri yang pergi sendiri. 

Menurut cerita tante Fitri, disana tante Fitri lagi-lagi ketemu keluarga Reno, tapi kali ini bersama anak laki-kakinya yang sulung, namanya Rian, Kakak laki-laki dari Reno. Tante Fitri dapat info dari pak Haji kalau katanya udah mengetahui siapa pelaku yang mengirimkan sihir ke aku. 

Setelah pulang tante Fitri ngabarin ke ibu, katanya aku dapat kiriman sihir dari Jawa yang sengaja menghalangi jodoh aku, dan -pelakunya gak jauh dari rumah nenek ku di kampung. Dari pendeskripsiannya, ciri2nya mirip dengan Wadoyo. 

Dan pak Haji kembali bilang dia bersedia untuk bantu nyembuhin aku bahkan dia mau kalau harus dipanggil ke rumah. Tapi orang tua aku menolak untuk diobati olehnya. Entah kenpa hampir setiap malam aku jadi sering mimpi dikejar-kejar ular besar dan hitam kadang terdapat corak kuning. 

Aku mimpi di depan rumah ada ular besar yang mau nyerang rumah aku, terus aku ambil kapak dan berhasil mutusin kepalanya, besoknya aku dimimpiin kalau aku lagi berusaha nyelamatin Tama dari serangan ular besar, dalam mimpi itu aku terlihat kayak superhero yang bisa lari kenceng dan terbang. Terus ular itu ngejar aku dan mau gigit aku, aku berhasil nyelamatin Tama sambil peluk dia erat. 

Tapi pandangan Tama kosong dan gak peduli sama aku. Dan di dalam kehidupan nyata pun sama.. Tama memang udah gak pernah peduli sama aku lagi.

*

Waktu terus berjalan sampai memasuki bulan Februari 2019.

Aku mulai putus asa dalam hidup aku yang gak kunjung sembuh dan aku masih sering merasa hancur karna ditinggalkan tanpa sebab. Tante Fitri dateng ke rumah aku untuk ngeliat keadaan aku, dia nawarin diobati dengan orang Karawang yang pernah nyembuhin ponakannya yang pernah diganggu jin. Orang tua aku pun setuju, apapun mereka usahakan demi kesembuhan aku. Tante Fitri pun ngasih kontak hp orang tersebut, yang dipanggil Pakde Sugeng (nama samaran).

Lalu ketika tante Fitri mau pulang, ibu ngeliat ada bercak darah di lantai,

Ibu :"astagfirullah! darah apa ini?"

Tante Fitri :"darah apa mbak?"

setelah ditelusuri ternyata berasal dari telapak kaki Tante Fitri sendiri, dia baru sadar darah segar terus ngalir dari kakinya.

Cukup lama darahnya baru bisa berhenti mengalir. Setelah dibersihkan dan Tante Fitri check telapak kakinya sekali lagi, katanya gak ada bekas luka sedikitpun yg jadi sumber keluarnya darah.

Ibuku khawatir, takut terjadi apa-apa dengan tante Fitri karena udah terlalu sering bantuin keluarga kami. Tapi tante Fitri husnuzon billah kalau mungkin tadi kakinya luka waktu nyikat kamar mandi pagi tadi tapi gak nyadar.

Btw tante Fitri baru datang ke rumah aku dari sekitar jam 3 sore sampai jam 5 sore, tapi sebelumnya tidak terjadi ada-apa, setelah tante Fitri menyarankan untuk berobat sama orang Karawang yang dia kenal tiba-tiba muncul darah dari telapak kakinya.

Besoknya kami mencoba menghubungi pakde Sugeng, bercerita dan minta tolong buat ngobatin aku, aku pun diobati via video call. Awalnya jin nya pergi, tapi gak lama kemudian muncul lagi. Pak Sugeng merasa kurang mampu menangani aku, lalu dia sarankan untuk berobat dengan temannya yang di Kudus namanya Pak Ahmad. Kami pun diberi kontaknya.

FYI setelah kejadian ini Tante Fitri cerita ibu ku kalau dia jadi sering ngalamin gangguan yang kayak gak biasanya, tapi dia tak peduli dan tetap memperbanyak do'a agar dia selalu dalam lindungan.

Orang tua aku udah menghubungi pak Ahmad. Lalu Pak Ahmad minta aku untuk datang ke Indramayu untuk diobati, jadi kami ketemu di sana.

Aku berangkat ke Indramayu bareng ibu dan adik ku yang cewek. Karena Bapak lagi turun ke laut jadi gak bisa nemenin kita ke Indramayu. 

Sampai di sana, pak Ahmad minta menanyakan letak kuburan alm buyut aku.

Aku, ditemani ibu dan beberapa saudara untuk mengunjungi kuburan alm. Mbah buyut. Btw aku dan ibuku gak sampai datang ke kuburannya, kami nunggu di saung sedangkan Pak Ahmad bersama pamanku pergi untuk melihat kuburan alm Mbah Buyut.

Lalu pak Ahmad datang nemuin aku ke saung. Awalnya dia ajak bincang-bincang dan tak lama kemudian aku kumat.

"Hihihihihihihihihihihihihihihihihihihihi" aku tertawa menandakan tubuhku sudah diambil alih.

Lalu pak Ahmad berkomunikasi dengan para jin yang ada dalam tubuh aku sambil terus membaca dzikir. Pak Ahmad berusaha mengeluarkan mereka satu persatu, awalnya para jin yang di dalam tubuh aku ini gak mau.

mereka takut kalau nanti mereka gak menjalankan tugas sesuai perintah, mereka akan disiksa oleh tuannya, yaitu Pak Wadoyo. Mereka menangis ketakutan.

Pak Ahmad :"kenapa kamu takut sama manusia?" Jin nya bilang kalau Pak Wadoyo mempunyai banyak 'peliharaan'.

Lalu Pak Ahmad mengajak mereka negoisasi untuk dipindahkan dan dijadikan anak buah kerajaan jin terbesar yang ada di Indramayu yaitu Kerajaan Wilalodra. Wilalodra adalah raja jin yang menguasai seluruh jin yang ada di Indramayu.

Sebelumnya Pak Ahmad juga sudah berkominikasi dengan raja Wilalodra untuk mengambil anak buahnya yang ada di dalam tubuh aku. 

Jin yang dikirim oleh Wadoyo pun menuruti arahan pak Ahmad untuk ikut dengan Wilalodra dan mereka dengan mudah dikeluarkan satu persatu.

Tapi ada satu jin nasab yg diturunkan dari alm buyut aku yang selalu ngerecoki ilmu yang diwariskan mbah buyut ke aku. Kata Pak Ahmad kalau aku bisa gunain ilmunya, tanpa membersihkan jin yang menempel di aku, aku akan kesulitan mendapatkan jodoh.

Jin ini pun diajak negoisasi untuk dikembalikan ke kuburan alm.buyut. Terakhir sebelum jin ini keluar, jin ini menangis pamit sambil ngelus ngelus kepala aku.. katanya aku adalah cucu kesayangan (buyut). Terus jin ini pun keluar mengikuti arahan Pak Ahmad.

Setelah selesai pengobatan kami kembali ke rumah nenek..


***


Besok malamnya aku melanjutkan pengobatan di rumah nenek untuk dibersihkan sekali lagi. Bermacam2 jin bersarang di tubuh aku, mereka berebut untuk saling menguasai.

Aku diminta untuk menunjukan letak pusaka2 yg ditanam oleh buyut. Aku berjalan perlahan ke kamar nenek, lalu terduduk disitu dan menunjukan letak-letak pusakanya. Selain di rumah nenek, ada juga yang ditanam di luar rumah dan di beberapa rumah anaknya yag lain.

Pak Ahmad berencana untuk membereskan pusaka-pusaka peninggalan alm buyut itu.

Di dalam tubuhku ada raja jin beserta 6 anak buahnya bersarang yang semuanya adalah jin kiriman. Ada pula beberapa jin yang dikirim oleh Wadoyo yang masih tertinggal di dalam tubuh aku.

Pak Ahmad mengajak komunikasi seluruh jin nya, jin ini bilang Wadoyo dendam dan mau menghancurkan aku karena takut kalau aku akan ngelawan ilmunya. Karena ilmu warisan dari alm buyut itu diturunkan ke aku.

Semakin diajak ngobrol aku makin merasa gak berdaya, entah energi aku atau energi jin yang ada di dalam tubuh aku yang habis. Ketika aku mulai lemas, pak Ahmad mulai mengajak negoisasi meminta jin kiriman Wadoyo ini untuk kembali menyerang Wadoyo, sebagian yang lain di pindahkan ke tempat lain seperti hutan dan rumah kosong.

Lalu ada salah satu jin yang berasal dari kiriman Reno, pak Ahmad mengajak menyuruhnya pulang, tapi jin ini bilang daerah ini bukanlah tempatnya, lalu setelah diajak negoisasi jin ini meminta untuk --dipindahkan ke pohon yang rindang, lalu pak Ahmad menyuruh jin ini untuk menghuni pohon beringin di sekitar kuburan yang kemarin kami kunjungi, dan meminta jangan kembali pada Reno.

Jin ini sempat menuruti perintah pak Ahmad, tapi tak lama kemudian jin ini kembali lagi ke tubuhku dan menangis, dia bilang gak mau dipindahkan ke pohon beringin yg di sana krn dia menjadi pemicu kemarahan 'penghuni' asli di sana. Lalu pak Ahmad mencarikan pohon rindang yg baru.

Masih ada beberapa jin yang tersisa ditubuh aku yang dikirim dari Reno, mereka bilang kalau Reno sakit hati sama aku karena menolaknya, dan sengaja menggagalkan rencana pernikahan aku dan membuat aku untuk tidak mendapatkan jodoh.

Pak Ahmad menghentikan pengobatannya kerena melihat kondisi aku yg makin tidak berdaya. Bahkan untuk berdiri pun rasanya udah gak sanggup. Pak Ahmad membiarkan aku istirahat, lalu melanjutkan rencananya untuk membereskan pusaka-pusaka yang sengaja ditanam oleh alm buyut aku.

Pak Ahmad pergi ditemani paman untuk mencari barang2 tsb. Katanya banyak peninggalan yang tertanam, tapi pak Ahmad gak melanjutkan untuk mencari pusaka-pusaka yang lainnya karena energinya sudah terkuras dan terlalu banyak kalau untuk dibersihkan semuanya, baginya yang penting tidak sampai mengganggu keselamatan anak cucunya. 

Pak Ahmad pun pulang ke mesjid tempat dia beristirahat dan mempersiapkan diri untuk kembali ke Jakarta besok pagi demi memenuhi panggilan pasien lain yang mau diobati.

Setelah itu, beliau menentukan jadwal ke Tanjungpinang untuk melanjutkan pengobatanku.

Pak Ahmad pamit untuk pergi ke Jakarta. Kami pun pulang ke Tanjungpinang keesokan harinya.

Baru beberapa hari kami pulang, ibu mendapat kabar kalau Rian, kakak laki-laki dari Reno telah nyebar berita yang gak bener tentang aku. Dia sebarin ke orang-orang terdekatnya sampai akhirnya sampai ke telinga ibuku.

Dia bilang aku ini... "perempuan gak laku, orang tuanya pesugihan dan pelihara 6 jin dirumahnya sampai2 anaknya ke-jin-an, dan gaya2an mau nikah sama ustadz. Mana ada ustad yang mau sama anaknya"

Dengar berita yg disebarkan dari orang2 yang sebetulnya gak kenal aku yang sebenarnya, ibuku rasanya hancur. Orang tua mana yang terima kalau anaknya direndahkan apalagi itu fitnah. Gak tau apa maksud Rian menyebarkan berita itu. Kami cuma berharap semua ini segera berakhir..

Singkat cerita, pak Ahmad tiba di Tanjungpinang kembali. Tante Fitri dan suaminya bersedia utk menjemput pak Ahmad di bandara dgn mobil mereka. Sebelum diantarkan ke rumah aku, pak Ahmad diajak mereka berkeliling Tanjungpinang dan juga mengunjungi pantai2 yang ada di Bintan.

Pak Ahmad menanyakan mengenai kerajaan yang ada Tanjungpinang kepada para 'penghuni' pantai..

Lalu Pak Ahmad menanyakan keberadaan Raja Haji Fisabilillah. Alhamdulillah suami tante Fitri bersedia mengantarkan dan menemani Pak Ahmad pergi ke pulau Penyengat besok pagi.

Setelah lelah berkeliling pantai, mereka sampai ke rumah kami waktu maghrib. Orangtuaku dan suami bu Fitri ngobrol2 sebentar di rumah sambil meminum teh sebelum pulang ke rumahnya. Pak Ahmad pun segera beristirahat dan menyiapkan diri utkk berangkat ke pulau Penyengat besok pagi.

Besok paginya tante Fitri bersama suaminya datang menjemput pak Ahmad dengan mobil, mereka pun berpamitan untuk berangkat ke pulau Penyengat. Untuk sampai ke Pulau Penyengat mereka harus menyebrang laut menggunakan kapal pompong.

Suami tante Fitri cerita, sampai di pulau Penyengat Pak Ahmad merasakan pusing, sampai harus minum air laut. Awalnya Pak Ahmad dikira mabuk laut, rupanya Pak Ahmad bilang kalau dia didatangi oleh para penghuni yang ada di seluruh pulau Kepulauan Riau..

Mereka memperkenalkan diri dengan pak Ahmad dan mengenalkan pulau yang mereka huni kepada pak Ahmad. Pak Ahmad jadi banyak mengetahui pulau-pulau yang ada di Kepulauan Riau salah satunya pulau Mapur.

Suami tante Fitri kaget ternyata pak Ahamd sampai tau pulau Mapur padahal pak Ahamad baru pertama kali datang ke Tanjungpinang.

Mereka telah kembali dari pulau Penyengat, dan aku diobati keesokan malamnya.

Malam itu pun tiba, aku disuruh duduk di ruang tengah sambil disuruh membaca dzikir dan solawat. Tak tahan, aku pun kumat. Aku ngoceh semaunya, menertawakan kalau rejeki bapakku telah mereka tutup (ngomong dengan bahasa Jawa).

Jin dlm diriku bilang kalau Wadoyo berniat ngebunuh aku, lalu bergantian jin kiriman dari Reno yang berbicara mengatakam agar aku menikah saja dengan Reno. 

Pak Ahmad meminta aku untuk tetap fokus membaca dzikir dan jangan sampai dikuasai oleh jin sepenuhnya.

Pak Ahmad telah mempersiapkan semuanya. Pak Ahamad sengaja datang untuk bertemu dengan pimpinan jin yang ada di Tanjungpinang, untuk menjemput jin di tubuh aku supaya menjadi anak buahnya di kerajaan Raja Haji Fisabilillah!

Aku merasakan 'seseorang' yang datang, katanya itu adalah utusan dari Raja Haji Fisabilillah untuk membawa jin yang ada ditubuhku untuk di bawa ke kerajaan.

Ada beberapa yang menolak untuk keluar dari tubuhku, lalu aku merasakan dicambuk berkali-kali sampai merasakan tubuhku hancur, aku menjerit nangis kesakitan. Bukan, sebenarnya bukan diri aku yang kesakitan.

Tapi jin yang ada di dalam tubuh aku. Butuh waktu cukup lama sampai akhirnya pak Ahmad menyuruhku duduk dan terus berusaha fokus membaca zikir dan solawat sampai aku benar-benar sadar. Aku merasakan energi ku terkuras habis. Aku tidak putus-putus untuk membaca zikir dan solawat.

Lalu pak Ahmad melanjutkan untuk membereskan seluruh jin yang menghuni di rumah aku.

Pak Ahmad meminta aku selalu mengamalkan membaca surah yasin di waktu habis solat subuh dan maghrib.

Dan aku diminta untuk solat lebih tepat waktu dan berdo'a, serta diberi do'a-do'a penjagaan dari pak Ahmad yang dimangkulkan ke aku.

Sebelumnya, aku juga membaca do'a penjagaan yang aku amalkan dari pondok. Yaitu membaca doa dan zikir pagi dan sore, membaca 3 ayat terakhir --surah al-hasyr, ayat-ayat penolak sihir (surah al-ikhlas, surah al-falaq, surah an-nas) dibaca 3x setiap pagi dan sore. Aku juga diminta untuk selalu membaca solawat kalau merasa ada yang ingin merasuki tubuh aku.

Ibu cerita kepada pak Ahmad kalau pernah bertemu orang tua Reno saat berobat di pak Haji, pak Haji bersedia mau menyembuhkan aku dan menanyakan aku berkali-kali untuk segera mengatur tanggal pengobatan dengannya.

Padahal ibu gak pernah meminta tolong padanya untuk menyembuhkan aku, hanya karena tante Fitri pernah menceritakan tentang aku pada pak Haji, tapi tidak sampai meminta tolong untuk disembuhkan.

Fakta mengejutkan terkuak.. Ternyata, kata pak Ahmad, orang yang menawarkan diri untuk menyembuhkan aku itu adalah dukun  yang diminta oleh keluarga Reno untuk menyihir aku.

Mereka menutupinya dengan sebutan 'haji' (maaf bukan bermaksud menjatuhkan gelar haji) agar aku berobat padanya.. Padahal aslinya itu adalah jebakan mereka.

Rupanya mereka sengaja merencanakan semuanya.. Mereka ingin menjebakku dan membuatku terkena sihir berikutnya yaitu mencintai Reno.. 

Bukan tidak mungkin saat aku berobat ke Pak Haji, bukan penyembuhan yg ia lakukan padaku, tapi justru jampi2 sihir lainnya --yg akan membuatku tergila gila dengan Reno..

Dan kalau ada yang masih ingat tentang bu Sumi yang aku ceritain sebelumnya dia adalah teman tante Fitri, Ternyata di sisi lain bu Sumi juga sangat dekat dengan keluarga Reno, lalu keluarga Reno memanfaatkan bu Sumi untuk --mengajak tante Fitri berobat ke pak Haji. Karena tante Fitri dekat dengan keluarga aku, lalu mereka berharap tante Fitri juga mengajak aku untuk berobat di sana lalu bertemu mereka.

Mereka punya tujuan untuk mempertemukan aku dengan Reno di hadapan dukun itu. (Bu Sumi dan Tante Fitri disini sebenarnya adalah korban pemanfaatan dari keluarga Reno).

Mereka punya alibi kalau gak ada satupun yang mau menikahi aku, Reno akan maju untuk seolah-olah menerima aku apa adanya lalu ngobatin aku dengan dukunnya sampai sembuh. (Nauzubilaminzalik)

Perlahan semua teka-teki ini terjawab satu persatu.

Ibuku bersyukur banget ga sampai bawa aku untuk berobat kesana, karna naluri ibuku juga merasakan hal yang janggal saat bertemu dengan pak Haji dan keluarga Reno di sana.

FYI Reno ini punya usaha burung puyuh. Beberapa bulan yang lalu saudara aku pernah membeli telur puyuhnya untuk membuat isian bakso (saudara aku punya warung bakso). Si Reno ini cerita ke saudara aku, katanya berdasarkan pesan dari dukunnya, kalau seandainya dia berhasil nikahin aku, masa depannya akan bagus dan ia akan sukses.

Dulu setelah kejadian itu usahanya sempat terpuruk setelah sebelumnya usahanya berjaya. Saudara aku ini orangnya pendiam dan gak menjawab apa-apa.

Dia hanya ceritain ini ke keluarga inti saja... Namun dengan keterangan ini, jelaslah kenapa saat itu Reno benar2 mengejarku untuk mau menikah dengannya walaupun dengan cara yang sangat menjijikan seperti itu..

Setelahnya, Pak Ahmad meminta keluargaku untuk menggelar syukuran kecil2an atas kesembuhan aku dengan mengundang beberapa tetangga terdekat. 

Pak Ahmad juga menyampaikan pesan ke aku, karena aku punya ilmu waris/ilmu nasab yang diturunkan dari buyutku.

aku harus banyak mempelajari ilmu hadist dan al-qur'an agar ilmu nya pun mengarah sesuai tuntunan al-qur'an dan hadist. Aku harus bisa mengendalikan ilmu itu, dan bukan aku yang dikendalikan oleh ilmu itu sendiri.

Karena kalau kita yang dikendalikan ilmu itu kita akan tersesat (menyimpang dari ajaran al-qur'an dan hadist). Karena itu pak Ahmad menyarankan aku untuk mondok supaya aku lebih terarah.

Besok harinya pak Ahmad pamit untuk pulang, kami juga berterima kasih pada pak Ahmad telah banyak membantu kami.

Kami pun menuruti perintah pak Ahmad untuk menggelar syukuran yang dihadiri oleh beberapa tetangga terdekat.

Setelah pembacaan doa selesai dibacakan dan ikut mengamini, Aku ngerasain sesuatu perubahan yang luar biasa. Kalian tau gak rasanya? Yang aku rasain perlahan sihirnya mulai hilang aku benar-benar lega.

Badan ku enteng kayak gak ada lagi yang nimbrung di aku, aku juga rutin mengamalkan do'a do'a dari pak Ahmad dan do'a dari pondok. Aku juga solat tepat waktu dan baca yasin setelah subuh dan maghrib.

Beberapa hari setelahnya, tiba-tiba orang tua Reno bersama kakaknya datang ke rumahku. Aku gak menemui mereka, ibuku kaget dan heran mereka mau apa. Lalu aku disuruh sembunyi di kamar. Ibu datang menemui mereka, aku diam-diam keluar kamar untuk menguping pembicaraan mereka.

Rupanya orang tua Reno ingin meminta maaf pada ibuku, dia bilang dia baru aja mendapat telefon dari anaknya kalau ada yang membeberkan bahwa Reno telah melamar aku tapi ditolak, gara-gara itu keluarga Reno jadi gak mau menegur ibuku waktu pernah bertemu 2 bulan lalu.

Mereka beralasan waktu bertemu dengan tante Fitri dan hanya berjabat tangan dengan tante Fitri kalau mereka gak sadar ada ibuku disitu (Padahal ibu ada di sisi tante Fitri). Sebenarnya alasan yang gak masuk akal kalau mereka jauh-jauh datang hanya untuk minta maaf soal itu.

Mereka bahkan mengelak kalau pernah melamar aku, soalnya mereka bilang gak pernah datang nemuin orang tua aku untuk ngelamar secara langsung.

Sebenarnya ibu ku udah tau walaupun mereka gak pernah datang langsung ke rumah, tapi mereka selalu mengunjungi ke rumah saudara aku, Mba Dini untuk meminta aku menikah dengan anaknya, tapi waktu itu aku masih di pondok.

Ibuku hanya mengiyakan apa yang mereka bilang tanpa membantah ataupun menekan mereka untuk jujur. Setelah meminta maaf dan mencari pembelaan, mereka cepat-cepat pamit pulang. Ibuku melihat mereka seperti ketakutan dan kayak ada yang ditutup-tutupi.

Sebenarnya pak Ahmad sengaja meminta aku mengamalkan apa yang pak Ahmad bilang, agar sihir yang dikirimkan ke aku akan kembali kepada tuannya siapapun pelakunya.


***


Akhir bulan Maret 2019, aku berangkat ke Indramayu ditemani ibu, aku mondok di Indramayu untuk mengikuti yang diarahkan oleh pak Ahmad. Baru tiba di PONPES memasuki ruang administrasi, aku didatangi oleh bebeapa makhluk yang energinya kuat.

mereka datang seperti untuk mengenalkan diri, kepala aku rasanya langsung gamang sampai aku gak bisa fokus dengerin apa yang guru pondoknya bilang. Hampir-hampir aku dirasuki tapi alhamdulillah aku bisa mengendalikan diri.

Tapi aku hanya mampu bertahan satu bulan di sana, lalu aku beristirahat di rumah nenek. Cukup lama aku di sana sekitar 3 bulanan, selama di sana beberapa kali jalan keluar kota bareng keluarga di sana untuk refreshing. Selama ini aku kan terkurung terus di rumah, hehe.

Aku ngerayain Hari Raya Idul Fitri bersama keluarga di kampung. Pas di hari H lebaran tiba- tiba ada yang coment story ig aku...

"Assalamualaikum, maaf lahir batin yaa, Ka. Maaf kalau selama ini mas punya salah.." rupanya itu dari Tama.

Aku balas :"Wa'alikumsalam, iya mas. Mohon maaf lahir batin juga yaa. Maafin atas semua kesalahan aku"

Tama :"gak kok, kamu gak pernah punya salah sama sekali dengan mas"

(Aku ga ngerti kenapa dia bilang aku gak pernah punya salah, padahal dulu aku sering maki-maki dia walaupun di luar kendali aku. Tapi aku tetap merasa bersalah ketika udah sadar.)

Aku :"ah masa iyaa?"

Tama :"iyaa. Kamu masih di Jawa ya? kapan pulang?"

Aku :"insya Allah abis lebaran ini"

Tama :"kalau kamu udah pulang aku boleh main ke rumah ga?"

Aku :"boleh, silahkan"

Tama :"kabarin ya kalau pulang, nanti sediain aku pocari sweat 😁"

Aku :"haha insya Allah, okee"


****


Tapi waktu aku pulang aku gak ngabarin dia, dia cuman tau dari insta story tapi gak komen apapa. Bukan gengsi untuk ngabarin, tapi semenjak kejadian itu aku jadi trauma banget sama cowok, bahkan untuk sekedar chattingan.

Aku masih takut bersosialisasi dengan orang lain selain keluarga. Sampai aku pulang pun dia gak ada tanda-tanda ngabarin mau ke rumah sampai habis lebaran Idul Adha.

Sampai bulan September 2019, dia tiba-tiba dm aku minta nomor wa aku. Aku kasih tanpa basa basi. Lalu dia langsung nelfon aku..

Tama :"Assalamualaikum"

Aku :"Waalaikumsalam"

Tama :"Apa kabar?"

Aku :"alhamdulillah baik, mas gimana?"

Tama :"alhamdulillah. Ka.."

Aku :"kenapa?"

Tama :"duh aku bingung gimana cara ngomongnya..."

Aku :(mulai deg deg an) "kenapa memangnya? Ngomong aja"

Tama :"kemarin aku pernah bilang kan abis lebaran mau main ke rumah kamu?..."

Aku :"iyaa mas, terus?"

Tama :"aku udah di Jombang, gak ke Tanjungpinang lagi"

Aku :"dari kapan?"

Tama :"tiga hari yang lalu"

Aku :"oooh"

Tama: "gimana ya mau bilangnya.."

Aku :"memangnya mau bilang apa?"

Tama :"em... ka.. aku mau nikah bulan depan..."

Aku : (DEG!!) "oooh, sama siapa?" *aku mencoba tenang*

Tama :"sama orang Gresik. Kamu gapapa kan?"

Aku :"iyaa gapapa kok mas.."

Tama :"Sebenarnya udah lama aku mau ngasih tau kamu, yg aku bilang mau ke rumahmu sebenarnya untuk pamit sm kamu dan ngasih tau kalau aku mau nikah, tapi aku bingung gimana cara ngomongnya, jadi aku baru bilang sekarang. Aku takut kamu masih ada rasa sama aku."

Aku :"enggak kok"

Tama :"alhamdulillah, aku mau kita tetap baik-baik, kamu murid aku, aku guru kamu"

Aku :"iyaaa, yaudah"

Tama :"mana ibumu? Aku mau ngomong"

Aku :"udahlaa mau ngapain sih?"

Tama :"aku ngomong aja"

Aku langsung ngasih hp aku ke ibuku dan dia ngasih tau ke ibuku kalau dia mau nikah. Ibuku doain dia yg baik2 semoga lancar sampai hari H pernikahannya.

Dan begitulah jalan hidupku.. Kita tau, jodoh, rezeki, mati, semua sudah ada yang mengatur. Kalau memang jodoh mau dipisahkan bagaimana pun akan tetap menyatu, dan sebaliknya kalau diperjuangkan sekeras apapun kalau memang bukan qodarnya gak akan bersatu juga.

Kalau banyak yang mengira kalau Tama itu kena sihir dari Reno. Sebenarnya mau dia kena sihir atau bukan kalau dia memang jodoh yang terbaik untuk aku dia pasti bakal tetap sama aku. Kalau dia pisah sama aku berarti dia bukan yang terbaik untuk aku.

Untuk yang berdoa hal hal baik padaku, terima kasih banyak. Alhamdulillah, Maha Mulia Allah dengan segala rencana-Nya..  alhamdulillah bulan agustus kmrn saya nemuin jodoh saya yang Allah takdirkan kepada saya.

Prosesnya pun cukup singkat, tanpa ada kendala, dan hanya 28 hari sejak lamaran tanpa pacaran, dan kami naik ke jenjang pernikahan.

Allah takdirkan saya menikah dengan orang yang saya ga duga. Teman main sewaktu saya masih kecil. Orang yg sangat dekat dengan saya.

Saya mengetahui kesehariannya dan ga menyangka bahwa dialah suami saya sekarang. Begitulah cara Allah menjalankan rencana indahnya kepada saya.

Terakhir, terima kasih sudah mau membaca kisah saya ini. Semoga bisa diambil hikmah dan pelajarannya. Maaf jika ada menyinggung suatu individu ataupun golongan tertentu. Akhir kata, wassalamualaikum


- Instagram : @/erikasitizulfa

Tamat

LihatTutupKomentar