-->

SINOPSIS UTTARAN ANTV Hari Ini JUM'AT 11 JUNI 2021 Episode 246

SINOPSIS UTTARAN ANTV Hari Ini JUM'AT 11 JUNI 2021 Episode 246. Jam 14:00 s/d jam 16:30 wib. 


(meethi terus saja meminta ingin bertemu keluarganya, tapasya kritis sedangkan icha di tabrak truk karena menyelamatkan seseorang 😢) 


Dokter mengatakan bahwa dia tidak ingin membuatnya tetap gelap. Namun kenyataannya, kondisinya masih sangat kritis. Dia memiliki peluang yang sangat langka untuk bertahan hidup. Jogi meneteskan air mata memikirkan kata-katanya. Dia mengatakan tetapi dia mendapatkan kesadaran. 

Dokter menjawab itu sebabnya saya mengizinkan kalian semua untuk bertemu dengannya satu per satu ... .. sebelum sesuatu terjadi padanya. Dia menangis sekarang. Apa yang harus mereka lakukan sekarang? Tolong selamatkan putri saya… apa yang akan terjadi pada putri saya sekarang dokter? Dokter meyakinkannya bahwa mereka telah melakukan semua yang mampu dilakukan oleh ilmu kedokteran. Jogi berulang kali memohon padanya untuk menyelamatkan putrinya.


Meethi menangis di kamarnya. Dia memiliki kilas balik ketika Anni membuat makanan favoritnya untuknya. Dia memanggil ... aku merindukanmu dan menangis. Akash memasuki kamar mereka sekarang. 

Akash bertanya pada Meethi mengapa dia menangis. Dia menjadi histeris karena dia ingin kembali ke rumah sekarang juga ... dia merindukan semua orang. Ketika Akash menanyakan alasan mengapa tidak setelah beberapa hari. Dia menjawab bahwa semuanya di sini sangat aneh dan menakutkan. Saya tidak ingin tinggal di sini ... ayo pergi sekarang. Maiyya yang menyaksikan semua ini memberitahu Wisnu (alias Akash) untuk membiarkan dia pergi ... tidak perlu penjelasan apapun. Meethi berhenti di jalurnya dan Akash pergi ibu.


Dia memulai dramanya. Pengantin baru tidak senang di sini .... Anda membawanya kembali ke rumahnya. 

Meethi mencoba untuk menjelaskan bahwa dia tidak bermaksud menyakitinya. Dia hanya merindukan semua orang. Maiyya mengatakan kamu mengalami begitu banyak masalah dalam tinggal di sini bersama kami. Kami adalah penduduk desa dan juga buta huruf. Nak, tempat ini tidak dimaksudkan untuknya. Bawa dia kembali. Saya telah berpikir bahwa ketika istri Wisnu saya akan datang ke sini, saya akan mencurahkan semua cintaku padanya dan juga akan mengajarinya semua tradisi. 

Akash melirik Meethi sementara maiyya melanjutkan .... Aku lupa bahwa orang-orang dari kota merasa tercekik di sini. Kami memberi Anda begitu banyak masalah ... Anda harus mengambil air dengan baik, harus memotong bawang dan apa yang tidak. Anda pergi dari sini ... saya lupa bahwa Anda orang kota tidak akan merasa bahagia di sini di desa. Anda berasal dari keluarga besar ... Anda harus kembali.

Meethi meminta maaf atas kesalahannya dan mengatakan bahwa dia tidak bermaksud seperti itu. Anda semua adalah keluarganya saja. Sebenarnya aku sedang merindukan mama, papa, anni dan semuanya makanya aku bilang begitu. Saya tidak bermaksud menyakiti Anda ... tolong maafkan saya. 

Maiyya tersenyum dan berkata ... aku akan memberimu cinta ibu. Anda telah meningkatkan kehidupan & kebahagiaan putra saya, itulah sebabnya saya mengajari Anda segalanya sendiri. 

Meethi kembali meminta maaf .... dia mulai emosional. 

Akash diam-diam mengamati semuanya dan tersenyum pada Meethi. 

Dia mengatakan padanya bahwa dia tidak tahu semua ini. Kami akan pulang hari ini saja. Meethi mengatakan tidak, mereka telah tinggal selama beberapa hari ... dia bisa tinggal kembali selama 2-4 hari lagi. 

Dia memeluknya saat dia diam-diam menangis di pelukannya.

Akash berpikir dan tertawa lepas….2-4 hari?? Anda tidak akan pernah kembali sekarang. Rasa sakit dan air mata yang telah Anda berikan kepada ibu saya, Anda harus membayarnya. lupa untuk kembali.


Iccha & Veer di kamar mereka. Veer pergi untuk merawat Baba setelah menyuruhnya untuk menjaga kesehatannya. 

Mai masuk sekarang dan mengejek Iccha...apakah Tapasya masih hidup atau..? dia telah berdosa begitu banyak… akankah dia dibebaskan begitu cepat? 

Iccha terengah-engah ngeri. Bagaimana dia bisa mengatakan sesuatu seperti ini? Gadis itu menikahi Tej Singh hanya untuk menyatukan kembali aku & Veer. Dia menyelamatkan kita semua. Dia bahkan mengungkapkan bagaimana dia membunuh daddaji untuk propertinya. Dan di sini Anda berdoa untuk kematiannya? 

Mai dengan getir mengatakan .... ya, saya tidak bisa melupakan bahwa dia hanya telah menghancurkan hidup anak saya dan telah membunuh anak saya yang lain. Tapi Anda bisa karena Anda sangat hebat.


Iccha mengatakan jika itu masalahnya, maka kamu juga berada di liga yang sama. Anda menciptakan begitu banyak masalah dalam hidup saya. Aku harus menjauh dari keluargaku selama 18 tahun…karena kamu. Anda membuat jarak antara Yuvi & saya. Veer telah kehilangan ingatannya selama 18 tahun penuh hanya karena kamu. Tapi aku tetap memaafkanmu Mai. Aku tidak pernah berpikir buruk tentangmu. Dia melipat tangannya dan mengatakan padanya untuk memaafkan Tappu. Dan Anda juga tahu bahwa kami tidak membuat keretakan dengan seseorang yang berdiri di pintu kematian. 

Mai ejekan bahwa dia berbicara banyak sekarang-a-hari. 

Veer datang meminta obat-obatan saat dia melihat Mai di kamar mereka. Iccha dengan cepat menyeka air matanya. 

Mai dengan cepat mengubah nada suaranya. Dia bilang dia baru saja datang untuk memanggil mereka untuk makan malam ... menyegarkan diri dan datang, saya akan melayani. Dia pergi.


Veer lagi memberitahu Iccha untuk beristirahat karena dia belum tidur sejak Tappu di rumah sakit. Iccha meyakinkannya bahwa dia baik-baik saja tapi dia terus mengulangi hal yang sama. 

Telepon berdering dan Amunisi memberitahu Iccha tentang Tappu yang sadar. Iccha menjadi gembira mendengarnya & berbagi berita dengan Veer. Dia akan pingsan saat Veer menangkapnya tepat waktu dan membuatnya duduk. Dia mengatakan bahwa sekarang dia harus beristirahat dan karena semua orang sudah ada di sana, mereka juga akan masuk kapan-kapan. Dia mengangguk.


Akash menutup mata Meethi mengatakan ... dia tidak memberinya kejutan karena mereka datang ke sini. 

Dia senang dan gembira ketika dia melihat ruangan itu semua dihiasi dengan lilin, bunga, dan ayunan. 

Keduanya berbagi momen romantis bersama saat Chupke se bermain di latar belakang.


Akash bangkit dari tempat tidur tanpa mengganggu Meethi. Dia berbalik di tempat tidur dan melihat telepon berkedip. Dia bertanya-tanya tentang hal itu dan menjadi bersemangat berpikir bahwa mungkin jaringan akan datang. Dia pergi di koridor dan turun di aangan akhirnya untuk memeriksa jaringan. 

Seseorang memasuki rumah dan tangannya yang terulur ditunjukkan. Dia meletakkan tangannya di Meethi dan dia terkejut. Dia memperingatkannya bahwa hidupnya dalam bahaya di sini ... dia harus pergi dari sini secepatnya. Meethi berada di aangan untuk memeriksa jaringan. Dia berusaha keras untuk menemukan jaringan sehingga dia dapat berbicara dengan ibu & anninya. 

Seseorang memasuki rumah dan tangannya yang terulur ditunjukkan. Dia meletakkan tangannya di Meethi dan dia terkejut. Dia memperingatkannya bahwa hidupnya dalam bahaya di sini ... dia harus pergi dari sini secepatnya. 

Dia memiliki kilas balik maiyya berbagi angin terkenal yang berkeliaran di sini di istana tua ini. Dia menjadi takut. Dia memanggil Wisnu dan mulai menaiki tangga untuk mencapai kamar mereka. Pria itu terus mengikutinya sampai ke atas.

Dia masuk di sebuah ruangan tapi pria itu tidak masuk ke sana, dia bersembunyi di suatu tempat. Dia mengintip keluar untuk memeriksa apakah dia masih di sana dan perlahan-lahan berjalan keluar dari ruangan. Tapi saat dia berbalik, dia melompat mundur karena terkejut. Pria itu mengulangi bahwa Aatishgarh ini adalah sangkar dan ada bahaya di sini untuknya. Dia harus segera pergi. 

Meethi ingin berteriak tapi tidak bisa .... dan pingsan.


Kajri yang lewat dari sana berteriak untuk mengetahui siapa yang ada di sana. Pria itu bergerak dari sana dan Kajri datang dan melihat Meethi. Dia mencoba membangunkannya dan di belakang kami melihat pria itu dengan cepat meninggalkan istana.


Jogi memiliki kilas balik dari apa yang dikatakan dokter kepadanya. Dia ingat tappu tertembak dan sangat terganggu. Musik sedih diputar di latar belakang saat dia memiliki kilas balik semua kenangan masa kecil Tappu dan dia menikmati bersama ... dan bagaimana mereka bertemu kembali setelah 18 tahun.


Wisnu mencoba membangunkan Meethi. Dia bangun dengan ketakutan dan berbagi bahwa dia telah bertemu dengan seorang pria menakutkan di lantai bawah. Saya tidak tahu apa itu tetapi dia terus meminta saya untuk pergi dari sini karena ada bahaya yang mengancamnya. Akash sedang memikirkannya. 

Dia mengatakan padanya bahwa itu mungkin angin dan memintanya untuk bersantai. 

Dia meniadakan bahwa dia sangat menakutkan. Dia terus mengulangi untuk melarikan diri dari sini ... itu kandang dan dia dalam bahaya. Saya tidak merasa baik tentang ini. Mengapa seseorang mengatakan ini? 

Akash mencoba menenangkannya dengan mengatakan tidak ada seorang pun selain anggota keluarga yang bisa berada di sini di haveli ini. 

Dia tidak setuju dan sangat panik. Akash meyakinkannya bahwa dia bersamanya dan dia tidak perlu takut lagi. Dia mengatakan padanya untuk tidak turun lagi di malam hari karena maiyya juga telah memintanya untuk tidak turun.

Dia kemudian dengan sangat hati-hati bertanya padanya tentang penampilan pria itu. 

Dia berbagi bahwa dia tidak bisa melihat wajahnya tapi dia tampak seperti hantu ... dengan mata merah besar yang menakutkan .... dan memakai syal aneh di lehernya. 

Dia mengambil janji darinya untuk tidak berkeliaran sendirian di haveli. Dia melakukannya tetapi mengulangi bahaya apa yang dia maksud .... mengapa saya harus melarikan diri dari sini? Apakah itu benar dalam arti tertentu? 

Dia membuatnya tidur setelah meyakinkannya bahwa dia ada di sini bersamanya sekarang ... dia tidak perlu takut pada apa pun sekarang. Dia menutup matanya dan dia berpikir dalam-dalam. Saat dia tertidur, dia bangun dan pergi dari sana dan menutup pintu setelah dia.


Dmaini datang ke Jogi yang sedih dan tersesat. Jogi berbicara sendiri .... kamu tidak perlu khawatir tentang Tappu. Dia akan baik-baik saja. Tidak ada yang akan terjadi padanya ... aku tidak akan membiarkan sesuatu terjadi padanya. Dia memiliki begitu banyak yang harus dilakukan ... pernikahan Mukta .... semuanya akan baik-baik saja. 

Damini bertanya-tanya mengapa dia mengatakan semua ini. Dia meminta Divya. Dia mengatakan bahwa Thakurayin bersama baby ji. 

Jogi bertanya apakah dia telah bertemu Tappu. Apa yang dia katakan? Putri kami sangat cerdas…lihat betapa pintarnya dia sekarang dibandingkan dengan dia di masa kecil.

Thakur mengatakan pada Damini bahwa dia akan membawa Tappu ke setiap tempat di mana dia berada di masa kecilnya. Damini menebak bahwa dokter pasti memberitahunya sesuatu tentang Tappu dan menanyakan hal yang sama padanya. Dia tidak mengatakan apa-apa seperti itu. Tapi dia menunjukkan bahwa setelah melihat wajahnya, Thakurayin akan mengerti semuanya. 

Dia berbagi apa yang dokter katakan tentang Tappu. Tapi mengulangi bahwa dia akan baik-baik saja. Dia menangis sekarang dan dia menjadi sedih juga setelah melihat dia kesakitan. Dia juga mengingat semua momen yang dia habiskan bersama Tappu dan Iccha di masa kecil.


Para dokter bergegas untuk membantu Tappu dan Mukta melihat semuanya dengan sedih. Dia masuk sekali di kamar tapi perawat meminta dia untuk menunggu di luar saja. Mukta menangis melihat kondisi ibunya.


Akash menggedor pintu kamar Nirbhaya dan membawanya untuk berbicara dengan maiyya & mama ji. 

Mama ji menanyakan alasannya. Dia berbagi bahwa dia telah datang! Dan mencoba merusak semua usaha yang telah kita lakukan selama ini. Mama bertanya apakah dia yakin. Dia menegaskan bahwa itu hanya dia. Hari ini, dia pulang… dan besok dia bisa melakukan apa saja. Kita harus berbicara dengan maiyya.


Maiyya ditampilkan duduk di kamarnya, Akash mengatakan padanya hal yang sama ... .. dia datang! Dan dia juga menakuti Meethi. Dia memberinya peringatan untuk pergi dari sini karena ini adalah kandang. Ketiganya mendengarkan dengan seksama.


Seorang wanita mengalami kesulitan mengambil setumpuk tongkat dia menjatuhkannya ke tanah dan dia juga jatuh. Mata orang itu ditampilkan.


Pria itu bergegas untuk membantu wanita tua itu. Dia berbagi bahwa dia membawa mereka untuk melakukan puja holi dahan. Dia menawarkan untuk membawanya dan tumpukan bersamanya dan membantunya bangun. Dia memberkati dia karena membantunya. Matanya kembali fokus.


Maiyya berpikir dan menunjukkan bahwa dia hanya membawa meethi kembali dari sumur hari itu dan mengantarnya pulang. Akash setuju bahwa memang tidak ada orang lain selain dia saja...SANKRANT! Maiyya menutup matanya dan memiliki senyum sedih di wajahnya.Akash mengikuti orang yang memperingatkan Meethi  terhadap dia dalam hukum. Akash bertemu dengan orang yang tidak lain adalah saudaranya sendiri dari ayah yang sama.


Akash kembali ke rumah dan mendiskusikan pertemuan dengannya. Akash mengatakan kepada mereka bahwa menurut saudaranya mereka melakukan kesalahan dengan Meethi dan tidak boleh melakukan ini.


Keluarga Akash menganggapnya sebagai anak manja yang hanya bermasalah dengan mereka.


Tapasya (Rashami Desai) diberi oksigen buatan dan dokter memberi tahu Jogi Thakur dan keluarga bahwa Tapasya perlu segera dicangkok karena pendengarannya hanya berfungsi 15%.Para dokter bergegas untuk merawat Tappu karena dia kritis. Dia berbagi dengan keluarga bahwa jantung Tappu sangat lemah sekarang karena sirkulasi darah hanya terjadi pada 15% dari tubuhnya. Dia meminta mereka untuk darah. Mukta mengatakan bahwa papa telah pergi untuk mendapatkan itu saja. 

Dia kembali meyakinkan mereka bahwa mereka tidak menyerah pada Tappu. Operasi itu tidak sesukses yang mereka inginkan. Dan sekarang hanya tersisa satu pilihan terakhir… Transplantasi Jantung. 

Semua orang kaget mendengar ini. Iccha mendengar ini dan bertanya pada Damini bahwa dia telah mengatakan kepadanya bahwa Tappu telah sadar kembali.

Kanha ingin tahu mengapa mereka perlu melakukan transplantasi jantung. Dia menjelaskan bahwa jika mereka tidak segera memasok darah maka organ-organnya mungkin berhenti bekerja satu per satu. Mereka hanya berharap mereka menemukan donor untuknya. Tidak ada cara lain untuk menyelamatkannya sekarang…kita punya waktu 24 jam dan kita harus menemukan orang itu secepatnya.


Iccha ingin bertemu Tappu. Dokter menghentikannya pada awalnya tetapi atas desakan Jogi, dia membiarkannya masuk. Semua mengawasi mereka dari luar.


Iccha memegang tangannya. Dia bilang .... bagaimana kamu bisa melakukan ini pada kami? Saya tahu Anda sangat keras kepala… Anda selalu begitu. Anda selalu memberi tahu kami apa yang Anda inginkan dan kami seharusnya melakukan itu saja. Tapi tidak lagi Tappu. Tapi kali ini Anda harus mendengarkan Icchki Anda. Anda harus segera sembuh. Tolong cepat sembuh. (Dia menangis sambil memegang tangannya). Kamu harus cepat sembuh….untukku, untuk persahabatan kita, Papa, Mukta. Kami semua sangat membutuhkanmu. Kami tidak bisa hidup tanpamu. Kami semua berdoa agar Anda segera sembuh. Jangan keras kepala sekarang ... tolong bangun. Dia mencium jari-jarinya. 

Dia memiliki kilas balik tentang bagaimana mereka pertama kali bertemu .... bagaimana persahabatan mereka dimulai dan saat-saat bahagia yang mereka habiskan bersama. Musik Uttaran diputar di latar belakang.


Iccha melanjutkan .... apapun saya hari ini adalah karena Anda saja. Anda memberi saya segalanya…..cinta papa, keluarga, segalanya. Saya telah melepaskan harapan untuk hidup dengan Veer tetapi Anda memberi saya harapan. Anda memberi saya kehidupan baru dan hari ini ketika giliran Anda tiba ... untuk tinggal bersama Tuan Rathore dan Mukta, lalu ... dia menangis sedih. Dia memegang tangannya dan menyatakan ... ini adalah paradigma persahabatan Iccha & Tappu. Persahabatan ini tidak akan pernah putus. Dia ingat semua saat ketika mereka bergandengan tangan untuk melawan sesuatu.


Jogi masuk ke dalam dan meletakkan tangannya di bahunya dan kemudian melirik Tappu. 

Iccha mengatakan kamu selalu mendengarkan apa pun yang dikatakan Tappu dan meminta .... setiap permintaannya. Tapi kenapa dia tidak mendengarkan kita sekali saja? Tapi kali ini, kami akan menunjukkan padanya bahwa jika dia keras kepala maka kami juga keras kepala. Dia harus mendengarkan kita kali ini. 

Jogi mengatakan kepadanya bahwa Tappu tidak sadar sekarang tapi apa pun yang dia katakan pasti akan mencapai hatinya. Dia menghiburnya dan membawanya keluar bersamanya.


Iccha meyakinkannya untuk tidak khawatir. Tidak ada yang akan terjadi pada Tappu kami. Saya menjelaskan padanya na, dia pasti akan segera sembuh sekarang. Jogi mengangguk dan pergi ke sudut sambil menyeka air matanya. Mukta pergi kepadanya. 

Iccha memberitahu Kanha bahwa dia memiliki beberapa pekerjaan penting, dia akan segera kembali. Dia harus menjaga semua orang sampai saat itu. Kanha ingin menemaninya tapi dia memintanya untuk tetap tinggal dan pergi. 

Damini mengikutinya dan menanyakan hal yang sama. Dia menjawab bahwa dia akan segera kembali. Mereka harus tinggal kembali untuk mengurus papa dan Mukta. Dia pergi dari sana dan musik sedih diputar di latar belakang.


Iccha datang ke kuil untuk berdoa bagi Tappu. Saat dia menaiki tangga, dia memiliki banyak kilas balik tentang Tappu yang tertembak, kata-kata dokter tentang transplantasi jantung, dan saat-saat menyenangkan masa kecil mereka. Dia memiliki air mata di matanya saat dia melihat idola Maa Kali.


Dia memegang diya yang menyala di tangannya. Dia menatap idola dan berkata .... Saya tidak datang ke sini untuk mengemis atau memegang tangan saya di depan Anda. Dia sudah cukup dengan semua itu. Tapi dia datang ke sini untuk Tappu. Dia bernafas sekarang dan masih hidup. Tapi Anda tidak punya hak untuk mengambilnya darinya. Aku tidak akan membiarkan itu terjadi. Anda memberi saya segalanya di masa kecil saya ... ma, papa, amunisi, keluarga tapi Tappu memberi saya lebih banyak dari Anda. Dia memberiku kembali cintaku, suamiku, kebahagiaan putriku Meethi... semuanya. Dia bahkan mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkanku, tetapi kamu mencoba merebut nyawanya darinya. Tapi kali ini aku tidak akan membiarkan itu terjadi. Dia telah jauh dari kami selama 18 tahun terakhir .... dia telah banyak menderita di tahun-tahun itu dan telah melakukan penebusan dosa untuk semua kesalahannya. Tapi sekarang Anda harus menyelamatkan hidupnya. Sebagai imbalannya, apa pun yang Anda inginkan .... bulan, bintang, bumi atau langit saya akan mendapatkannya.

Jayanti mangla kali diputar di latar belakang sepanjang waktu.


Dia bilang hari ini, aku, Iccha Veer Singh Bundela, berdiri di sini di kakimu. Berikan Tappu hidupku tapi sembuhkan dia. Lakukan apa saja selain mengembalikan nyawanya. Ambil hidupku tapi hidupkan kembali Tappu. 


Iccha mengatakan hari ini, aku, Iccha Veer Singh Bundela, berdiri di sini di kakimu. Berikan Tappu hidupku tapi sembuhkan dia. Lakukan apa saja selain mengembalikan nyawanya. Ambil hidupku tapi hidupkan kembali Tappu. Di latar belakang, lonceng dan suara kulit kerang diputar. Setelah itu, musik sedih diputar di latar belakang dan Iccha sedih ditampilkan menuruni tangga kuil.


Dia melihat 2 gadis bermain di holi dan memiliki kilas balik tentang bagaimana dia & Tappu bermain festival di masa kecil. Dia berpikir ... kamu sedang menonton na Tappu ... masa kecil kita, masa kecil yang sangat indah .... kita juga telah menghabiskan begitu banyak momen holi dan manis bersama ... kamu menonton dengan benar! (Kilatan idola Tappu, Iccha & Kali Maa ditampilkan). Anda tidak bisa meninggalkan permainan ini dan pergi meninggalkan saya sendiri. Anda tidak akan menyelesaikan sesuatu dengan cara Anda selalu ... Anda harus kembali. Anda harus segera sembuh. Aku tahu kau akan baik-baik saja segera.


Sebuah truk mendekati kuil. Iccha dan wanita lain melihatnya datang dan mereka melihat gadis-gadis yang bermain. Dia berteriak pada gadis itu (memanggilnya Tappu) dan wanita itu juga berteriak agar putrinya Pinki pindah dari sana. Dia datang tepat waktu dan menyelamatkan gadis itu tetapi pada gilirannya dipukul dengan buruk. Om bhurva bhuvasvaha diputar di latar belakang. Wanita itu memeluk putrinya dalam ketakutan. Semua orang di luar datang bergegas kepadanya tetapi memiliki prediksi mereka sendiri apakah dia akan hidup atau tidak. Wanita itu berteriak minta tolong.


Meethi menyeret Kajri ... untuk bermain holi sementara Kajri memprotes sepanjang waktu. Jika ada yang mengatakan sesuatu, saya akan mengatakan kalimat yang terkenal…bura na mano holi hai! Dan akan memberi warna pada semua orang…Saya suka festival ini sejak kecil tapi Kanha bhaiya tidak pernah memainkannya dengan saya. Dan saree berwarna putih Anda akan menjadi multi-warna hanya dalam hitungan menit ... ayo na didi. Saya tahu Anda malu dan jika merasa takut pada suami Anda, tetapi hari ini bahkan saya akan mewarnai saudara ipar saya. Saya sangat senang hari ini karena ini adalah holi pertama saya setelah menikah. Ayo na didi ... Kajri lagi mencoba untuk menghentikannya tapi tidak berhasil.


Dokter memberitahu keluarga Thakur bahwa mereka harus segera melakukan transplantasi. Tuan Rathore melakukan yang terbaik dan bahkan staf kami berkoordinasi dengan rumah sakit lain untuk hal yang sama tetapi Anda harus mengerti bahwa itu bukan operasi yang mudah. Anda harus memiliki kesabaran.


Mukta datang kepadanya dan bertanya apa yang dikatakan dokter. Dia membujuknya untuk berbicara. Saya sangat ketakutan. Ibu akan baik-baik saja kan? Sayang, dokter mencoba yang terbaik. Kita tidak boleh menyerah. Anda harus kuat. Itu dia.


Wanita dari kuil membawa Iccha dan memohon dokter untuk menyelamatkannya karena dia telah menyelamatkan nyawa putrinya. Semua melihat ke arah mereka. Wajahnya penuh darah sehingga Mukta memeluk Jogi karena takut. Iccha mencengkeram tangan Damini. Dia memiliki beberapa perasaan tapi tidak bisa mengenali Iccha karena darah. Wanita itu menceritakan bagaimana wanita ini mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkan nyawa putrinya. Damini meyakinkan Iccha (tidak tahu yang sebenarnya) bahwa dia akan baik-baik saja. Dia telah mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkan orang lain. Dia akan baik-baik saja. Dia melepaskan tangannya dan perawat membawanya pergi.


Mukta menunjukkan ....Ammo nani, ada darah di tanganmu. Dia berbagi bahwa gadis itu memegang tanganku seperti aku hanya ibunya. Tidak tahu apa yang akan terjadi pada anggota keluarganya. Dia meyakinkan Mukta bahwa dia baik-baik saja.


Wanita itu berteriak pada semua orang untuk tidak hanya berdiri tetapi untuk memanggil dokter secepatnya karena wanita ini membutuhkan bantuan. Perawat menunjukkan bahwa ini adalah kasus kecelakaan. Kita tidak bisa membawanya masuk tanpa memberitahu polisi. Wanita itu mengatakan jika mereka menunda dalam mengoperasikannya maka dia mungkin kehilangan nyawanya. Setiap detiknya sangat penting dan Anda ingin memberi tahu polisi terlebih dahulu. Perawat mengulangi bahwa ini adalah hukum.


Jogi menyela hukum atau aturan mana yang Anda bicarakan. Apakah Anda tidak mendengar bahwa wanita ini mengorbankan hidupnya untuk seorang anak dan Anda hanya membuang-buang waktu Anda dengan berdiri di sini dan menunjukkan aturan dan peraturan kepadanya? Ini bukan masalah atau pilek atau batuk. 

Dokter menanyakan alasan berteriak karena ini adalah area ICU. Jogi meminta maaf dan berbagi masalah dengannya. Dia berdarah deras dan tidak ada yang melakukan apa-apa hanya karena polisi dan anggota keluarganya tidak ada di sini bersamanya.

Dokter segera membawanya masuk Wanita (yang telah membawa Iccha ke sini) mengucapkan terima kasih dan mengatakan mungkin dia memiliki beberapa hubungan tahun lalu dengan dia. Damini memberitahu Surabhi untuk tinggal bersama Mukta. Dia pergi ke wanita itu dan bertanya apakah mereka telah memberi tahu anggota keluarga wanita itu. Dia bilang dia tidak tahu dan mungkin orang rumah sakit akan melakukan sesuatu sekarang. Damini diam-diam berdoa kepada Tuhan untuk menyelamatkan gadis itu.


Sebuah puja untuk Avinash sedang berlangsung di rumah. Meethi bersama dengan Kajri sampai di sana. Meethi melanjutkan olok-oloknya tentang merayakan holi dengan semua orang. Dia melihat Wisnu dan meminta dia untuk bergabung dengan mereka juga. Hari ini saya akan memberi warna pada maiyya juga. Dia bereaksi…bahuriya (menantu perempuan)! Kajri mengatakan maiyya, saya akan memberitahu tapi .... meethi melihat pic (yang ternyata berlawanan dengannya) dan dia meminta Wisnu sama. 

Maiyya bilang ... tidak dia bilang tidak ada yang bermain holi di rumah kami. Akash meminta maaf menyatakan bahwa itu adalah kesalahannya .. Aku melihatnya tidur begitu thougt .. Pavitra menyela mengatakan anak, dia tidak tahu tapi kamu tahu. Di sini, seorang istri tidur setelah suaminya dan bangun dan mandi sebelum dia bangun.

Maiyya meminta maaf bahwa ini adalah holi pertamamu tapi di rumah kami tidak ada yang memainkan holi. Ini adalah barsi suamiku hari ini dan di setiap holi. Meethi meminta maaf bahwa dia tidak tahu. Maiyya memaafkannya dan memintanya untuk pergi dan memakai saree putih dan bergabung dengan kami. Banyak yang harus kita lakukan hari ini. Meethi mengangguk dan pergi untuk berganti pakaian. 

Maiyya berpikir melihat dia ... ibumu menyambar holi dari saya. Sekarang aku akan mengambil semua warna dari hidupmu. Sekarang Anda juga akan merindukan holi sepanjang hidup Anda. Dia mengatakan Kajri datang dan duduk bersama mereka di puja. Dia mewajibkan dan pandit melanjutkan puja.


Adegan bergeser ke rumah sakit lagi. Damini bertanya padanya apakah mereka harus berbagi segalanya dengan Thakurayin? Dia meniadakan bahwa dia tidak akan bisa menerimanya. Kita harus menunggu sedikit lagi…mungkin sesuatu yang baik akan terjadi. Mukta pergi dan memeluk Rathore. Dia telah mengatur 15 unit darah. Ada beberapa Dr. Murty di Delhi, dia seharusnya yang terbaik. Saya telah berbicara dengannya, dia telah melakukan begitu banyak transplantasi yang sukses di negara kita. Dia akan mencapai dalam 2-3 jam.


Veer datang dan mengatakan bahwa dia telah mendengar bahwa dia baik-baik saja di malam hari. Dia menjawab ya dia tapi tidak sekarang dan dokter sekarang mengatakan bahwa ini adalah pilihan terakhir sekarang. veer bertanya pada Damini apakah Iccha tahu tentang ini. Damini setuju. Veer memintanya karena dia juga tidak menjawab teleponnya. 

Damini menjawab bahwa dia shock. Dia tidak bisa melihat bayi ji dalam kondisi ini dan kamu tahu dia, dia pasti pergi ke suatu tempat di dekatnya untuk duduk sendirian. Jogi menunjukkan bahwa begitu banyak waktu telah berlalu sekarang. dia belum kembali? Damini menjawab bahwa dia harus dalam perjalanan kembali. Saya telah memintanya untuk tidak pergi terlalu jauh. Anda tahu dia tidak berbagi rasa sakitnya dengan siapa pun. Pasti duduk di suatu tempat sendirian. Dia meminta Veer untuk pergi dan memeriksa. Dia pergi.


Iccha ditampilkan di lingkungannya dan lagu Yaariyan diputar di latar belakang. Dokter merawat lukanya dan Tappu berdampingan juga ditampilkan. Iccha mengingat saat-saat masa kecil lagi. Kami hanya bisa melihat matanya keluar dari seluruh wajahnya yang berlumuran darah. Puja berlangsung dengan lancar. Meethi turun mengenakan saree putih dan maiyya menatapnya. Dia memberi sinyal pada Gomti untuk membawanya pergi. Gomti mengangguk dan pergi padanya. Dia mengejeknya untuk ikut dan bekerja di dapur. Wanita yang tidak bisa mengurus dapur, bagaimana dia akan mengurus suaminya. Semua orang termasuk Akash melihatnya diam-diam. Kajri mencoba untuk pergi tapi maiyya menahannya.


Gomti membawa Meethi ke aangan dimana banyak wanita lain sibuk menyiapkan makanan untuk disajikan setelah puja. Dia menunjukkan padanya tugas ... untuk membersihkan peralatan untuk sekitar 100-150 orang akan datang. Meethi terkejut karena ada begitu banyak yang harus dibersihkan. Dia mengambil sabut kelapa dan abunya untuk membersihkan peralatan makan dan bertanya apakah dia bisa melakukannya? Mengatakan demikian, dia meninggalkan Meethi yang bingung dengan peralatannya. 

Meethi memulainya entah bagaimana tapi tidak menyukainya karena tangannya menjadi kotor. Dia berhenti di tengah jalan karena dia lelah. Dia ingat bagaimana Anni biasa membuat makanan untuknya dan memberinya makan dengan tangannya sendiri. Dia kembali melanjutkan pekerjaan pembersihannya.


Salah satu wanita mengejeknya dan memanggilnya pembantu .... jika dia akan meluangkan banyak waktu untuk membersihkannya, kapan dia akan mendapatkan sisa peralatannya? Meethi membalas bahwa dia bukan pembantu tapi pengantin / menantu rumah. Wanita itu pergi dengan sikap aku tidak peduli dan Meethi dengan sedih mengulangi kata-kata itu untuk dirinya sendiri. Dia adalah pengantin rumah .... Istri Wisnu.


Maiyya diam-diam melihat semuanya dari kamarnya. Dia ingat kejadian serupa ketika dia biasa membersihkan peralatan di tempat orang lain dan terluka. Akash datang berlari ke arahnya dan bertanya mengapa dia perlu melakukan ini. Dia menyesali bahwa setelah kematian ayahnya dia tidak punya uang lagi karena semuanya pergi ke Kanha itu. Akash memeluknya dan berjanji padanya bahwa dia akan membalas dendam dari semua orang. Dia mengangguk ya dan mengatakan kepadanya bahwa mereka juga harus memiliki nasib yang sama dan diperlakukan seperti ini saja. Mereka berdua berbagi pelukan emosional dan kilas balik berakhir.


Maiyya menangis sekarang dan berbicara dengan foto Avi. Aku harus menjadi pelayan demi anak itu. Aku membalas dendam sekarang. Hari ini putri Iccha ada di sini dan bekerja seperti pembantu di rumah mereka. Dia akan mati di sini membersihkan dan melakukan tugas-tugas dan di sana ibunya akan mati mengingat putrinya sepanjang waktu.


Dokter yang merawat Iccha memberitahu perawat untuk tidak membiarkan dia menutup matanya atau kita akan kehilangan dia. Dia mengatakan padanya untuk pergi dan memanggil Dr. Tripathi. Dia bertanya pada Iccha apakah dia ingin memanggil salah satu kerabatmu? Dia tidak bisa menjawab.


Damini menatap pintu dengan cemas. Jogi meyakinkannya bahwa dia tidak perlu khawatir karena Iccha akan segera datang. Rathore datang ke sana bersama Dr. Murthy. Jogi meminta dia untuk melakukan semua yang dia bisa untuk menyelamatkan Tapasya. Dia meyakinkan bahwa dia akan melakukan yang terbaik dan pergi dengan perawat untuk memeriksa detailnya.


Veer kembali dan berbagi bahwa dia tidak dapat menemukan Iccha dimanapun. Semua bertanya-tanya ke mana dia bisa pergi. Veer mengatakan kepada mereka bahwa bahkan teleponnya tidak dapat dijangkau. 

Damini menjadi khawatir bahwa dia tidak pernah melakukan hal seperti ini sebelumnya di masa lalu. Dia tahu tentang kesehatan bayi ji masih .... tidak tahu ... .. 

Jogi bertanya apakah dia diperiksa di rumah. Veer menjawab bahwa dia melakukannya dan dia tidak ada di sana. Dia kemudian ingat Iccha mengatakan kepadanya bahwa dia akan pergi ke kuil Kali Maa setelah bertemu Tappu. Dia berbagi ini dengan semua orang. Semua menghela nafas lega dan Mukta menyeka air matanya. 

Jogi mengatakan ya, setiap kali hal-hal tidak terkendali, dan kemudian dia pergi ke kuil. Rathore angkat bicara kali ini. Dia memiliki iman yang besar pada Tuhan dan doa-doanya. Mungkin doanya bisa membantu memulihkan Tappu. Veer, Damini & Jogi mengangguk setuju.

Veer hendak pergi ke sana tapi Damini mengatakan kepadanya untuk tidak melakukannya. Biarkan dia berada di sana untuk beberapa waktu lagi. Anda tidak pernah tahu, doanya mungkin diterima dan bayi ji akan mendapatkan hidupnya kembali. Veer tersenyum kembali dan Rathore menatap Damini dengan kagum. Jogi berharap hal yang sama.


Meethi melakukan pekerjaannya saat Gomti datang dan menjatuhkan lebih banyak peralatan untuk dibersihkan. Meethi mencoba untuk memprotes. Gomti kembali memulai ejekannya. Ini baru permulaan. Akan ada lebih banyak hanya pada sore hari. Dia perlu bekerja cepat. Dia mengolok-olok jika Meethi sudah lelah ... dia adalah seorang gadis kota itu sebabnya dia menjadi lelah begitu cepat. Lakukan itu dengan cepat. Apakah ibumu tidak mengajarimu apa-apa? 

Meethi marah dan melempar alat itu ke tanah. Dia berteriak tidak, dia tidak melakukannya karena baik dia maupun siapa pun dari keluarga saya tidak ingin saya melakukan pekerjaan apa pun, apalagi membersihkan peralatan makan. 

Akash mengambil peralatan dan berteriak pada Meethi!


Akash bertanya pada Meethi drama apa ini? Anda tahu itu adalah barsi suami maiyya hari ini dan bukannya memberikan bantuan di rumah, Anda malah melempar barang. Dan apakah ini cara untuk berbicara dengan Massi? 

Meethi berteriak kembali padanya. Apa lagi yang bisa saya lakukan? Aku tidak bisa melakukan semua ini. Dia bisa saja dengan penuh kasih memberitahuku segalanya tapi dia terus menghina & mengejekku, ibuku. Aku tidak bisa mentolerir semua ini. Jam tangan Gomti geli tetapi memiliki ekspresi tegas. Meethi melanjutkan bahwa ibunya dan neneknya telah mengajarinya hanya satu hal yaitu memperlakukan para tamu dengan segala hormat tidak seperti kamu. Kami bahkan tidak berbicara dengan pelayan rumah kami seperti ini. 

Dia pergi ke Akash dan mengatakan bahwa dia ingin kembali ke rumah. Tempat ini sangat aneh. Saya tidak ingin tinggal di sini lagi ... mari kita kembali.

Akash mencoba menenangkannya dengan mengatakan mereka akan menelepon ke rumah. 

Dia bilang kamu hanya berbohong dan bahkan tidak memenuhi janji tapi tidak kali ini. Katakan dengan jujur, kapan kita akan pulang? Saya merindukan semua orang. 

Akash memeluknya dan mengatakan kepadanya bahwa mereka akan segera kembali. 

Dia menangis di pelukannya. Tolong bawa aku kembali. Saya tidak ingin tinggal di sini. Aku merindukan mereka semua. 


Meethi telah berubah dalam saree warna-warni dan duduk di kamarnya ... semua sedih. Akash mendatanginya dan bertanya apakah dia masih marah padanya? Semua tamu telah pergi ... dia juga harus pergi sekarang. 

Dia tidak menatapnya tetapi bertanya apakah dia bisa kemana dia menuju? Dan ketika dia harus tinggal bersama istrinya mengapa dia pergi jauh? 

Dia mengatakan padanya sangat jauh ... sehingga dia bisa menelepon ke rumahnya dan melihat senyum di wajahnya. 

Meethi menjadi bersemangat dan bersiap-siap untuk pergi bersamanya. Tapi dia bilang dia tidak bisa mengambil risiko seolah-olah teleponnya tidak berfungsi maka dia mungkin membuangnya juga seperti perkakas. 

Dia berjanji kepadanya bahwa dia tidak akan melakukan hal seperti itu. Dia masih mengutip alasan bahwa itu sangat jauh dari sini dan mereka berdua tidak bisa pergi bersama. Dia duduk sedih.


Maiyya di kamarnya berbicara pada gambar. Dia sangat mengingat ibunya. Biarkan dia. Tapi melihat penderitaannya, rasanya hatiku senang. Maiyya menangis keras .... cara saya tidak bisa melihat Anda untuk terakhir kalinya, saya tidak akan membiarkan putri Iccha melihat wajah ibunya .... tidak sampai dia hidup (maksudnya baik Iccha atau Meethi). Episode berakhir di wajahnya yang sedih. 

LihatTutupKomentar